Hari Raya Nyepi

Lahir Saat Gerhana dan Nyepi, Nyoman Siapkan Nama Khusus untuk Anaknya

Pasangan suami isteri asal Undisan, Tembuku, Bangli, itu melahirkan anak laki-laki yang lahir tepat di saat umat Hindu merayakan Nyepi.

Lahir Saat Gerhana dan Nyepi, Nyoman Siapkan Nama Khusus untuk Anaknya
Tribun Bali/Ady Sucipto
Sang Nyoman Juli Artana ayah bayi yang lahir saat Gerhana dan Nyepi di RSUP Sanglah, Denpasar, Bali, Rabu (9/3/2016). 

TRIBUN-BALI.com, DENPASAR - Pasangan Sang Nyoman Juli Artana dan Kadek Budi Asih, mungkin bisa dikatakan pasangan paling berbahagia dan beruntung saat ini.

Pasangan suami isteri asal Undisan, Tembuku, Bangli, Bali, tersebut melahirkan seorang anak laki-laki yang lahir tepat di saat umat Hindu se-Indonesia merayakan Hari Raya Nyepi.

Tak sampai disitu, Sang Nyoman Juli Artana pun terlihat berbahagia dan bangga anak keduanya lahir di saat terjadinya peristiwa Gerhana Matahari Sebagian (GMS) di Bali.

Nyoman yang berprofesi sebagai guru Olahraga SD 1 Undisan, Tembuku, Bangli, menuturkan, perjuangannya membawa sang isteri dari rumah sakit Bangli sampai dirujuk ke RSUP Sanglah, Denpasar, sangat luar biasa.

"Saya berangkat dari RS Bangli mulai dari jam 07.00 Wita, untung jalanan sepi saya nyampai di RSUP Sanglah sekitar jam 07.30, dan bangganya anak saya lahirnya pas gerhana matahari," ucap Nyoman dengan wajah yang berseri, Rabu (9/3/2016).

Menyaksikan kelahiran putra tercintanya dengan momen yang langka, Nyoman pun berencana akan memberikan nama Sang Kadek Gerhana atau Sang Kadek Nyepi.

"Pasti akan diberi nama kalau tidak Sang Kadek Gerhana ya Sang Kadek Nyepi," ucapnya bangga. (*)

Penulis: Ady Sucipto
Editor: Kander Turnip
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved