TribunBali/

Citizen Journalism

Derita Lumpuh Sejak Lahir, Sambil Menangis Nyoman Selamet Bilang Ini Jalan dan Takdir Hidup Saya

Kendati dengan keterbatasan fisik, I Nyoman Selamet tetap beraktivitas seperti kebanyakan orang lainnya

Derita Lumpuh Sejak Lahir, Sambil Menangis Nyoman Selamet Bilang Ini Jalan dan Takdir Hidup Saya
Ketut Karjana
I Nyoman Selamet (45) 

Reportase Warga: Ketut Karjana, Sanur

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR – I Nyoman Selamet (45), pemuda renta yang tinggal di Jalan Noja, Denpasar Utara menderita lumpuh dan stroke ringan.

Kendati dengan keterbatasan fisik, I Nyoman Selamet tetap beraktivitas seperti kebanyakan orang lainnya.

Dengan kondisi duduk diatas kursi roda, saya berjumpa dengan Nyoman Selamet di Jalan Sekar Tunjung IV, Denpasar.

Dengan keterbatasan pada fisik Nyoman Selamet, tidak membuatnya menjadi malas dan manja.

Kendati Nyoman yang duduk diatas kursi roda yang sudah usang, tidak membuat dirinya menjadi patah semangat. 

Saat dijumpai di Jalan Sekar Tunjung IV, Nyoman Selamet hendak pergi ke warung untuk membeli santap siang.

Ditengah perjalanan tidak sedikit orang yang simpati dan memberikannya uang, namun baginya ia sering tidak menerima pemberian seperti layaknya pengemis.

"Meskipun saya penderita dan memiliki penyakit seperti ini, saya tidak meminta-minta seperti halnya pengemis, saya akui niatnya baik, saya juga sangat berterima kasih," ucapnya terbata-bata.

Mendengar kata yang dilontarkan dari mulut Nyoman Selamet saya menjadi tersentuh, seketika saya langsung duduk dan bercerita banyak dengannya.

Halaman
12
Penulis: i kadek karyasa
Editor: Aloisius H Manggol
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help