TribunBali/

Percaya Nggak Percaya Ini Ciri Perempuan yang Dianggap Lemah di Ranjang ala Asmaragama Jawa

Untuk masalah yang satu ini, lantaran masih banyak yang menganggap tabu untuk dibicarakan secara terbuka.

Percaya Nggak Percaya Ini Ciri Perempuan yang Dianggap Lemah di Ranjang ala Asmaragama Jawa
Ilustrasi 

TRIBUN-BALI.COM - Bagi masyarakat Jawa yang kental dengan budaya timur, masalah seksual mereka cenderung tertutup bahkan tabu.

Namun Budaya Jawa terbilang lengkap dalam hal masalah kehidupan manusia termasuk masalah seksual.

Untuk masalah yang satu ini, lantara masih banyak yang menganggap tabu untuk dibicarakan secara terbuka.

Dito Anurogo, pengamat-pembelajar seksologi, kebudayaan, dan kearifan lokal dalam tulisannya di laman ummi-online.com mengungkapkan, di dalam budaya Jawa terdapat ilmu katuranggan.

Ilmu ini ada berdasarkan pengalaman empiris nenek-moyang untuk menilai karakteristik perempuan berdasarkan bentuk fisik atau anatomisnya.

Dari sisi ilmiah, tentu diperlukan kajian lanjutan atau riset mendalam.

Berikut ini tujuh karakteristik perempuan dengan gairah lemah atau cenderung tidak agresif di permainan ranjang versi Asmaragama Jawa.

Selamat mengeksplorasi.

Pertama, candra wela.

Ciri utama perempuan ini adalah bermuka sayu, sedih, memelas. Wajahnya murung, muram, terkadang terkesan ketakutan. Kulitnya kuning langsat. Bibirnya kecil, sedikit condong ke depan. Payudaranya montok.

Halaman
1234
Editor: Eviera Paramita Sandi
Sumber: Bangka Pos
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help