TribunBali/

Polisi Terduga Penembak Mobil dan Korban Tewas Ternyata Ada Hubungan Keluarga

Meskipun masih ada hubungan keluarga, proses hukum ‎ tetap berjalan, yang saat ini masih dalam pemeriksaan oleh petugas.

Polisi Terduga Penembak Mobil dan Korban Tewas Ternyata Ada Hubungan Keluarga
TribunSumsel/ Eko Hepronis
mobil polisi 

TRIBUN-BALI.COM - Brigadir K, anggota Sabhara Mapolres Lubuklinggau, terduga penembak Surini (55) hingga meninggal dunia pada Selasa (18/4/2017) lalu, ternyata masih ada hubungan saudara.

Kapolres Lubuklinggau AKBP Hajat Mabrur Bujangga menyatakan, berdasarkan informasi dari rumah duka saat berkunjung, K ternyata masih ada hubungan keluarga dengan almarhumah Surini.

"Mereka baru tahu keluarga setelah kejadian ini. Bahwa keluarga K dan Surini‎ masih ada hubungan keluarga," ucapnya.

Namun, ia juga menegaskan, meskipun masih ada hubungan keluarga, proses hukum ‎ tetap berjalan, yang saat ini masih dalam pemeriksaan oleh petugas.

"Sanksi terberat bisa disel. Tapi kita lihat perkembangan ‎selanjutnya. Bisa jadi lebih berat lagi. Bisa jadi PDTH, tapi kita tunggu hasil selanjutnya saja," kata Hajat.

Brigadir K lulusan Bintara 2007. Dalam kesehariannya, K dikenal baik oleh para rekannya.

Bahkan, beberapa rekannya yang berdinas di Mapolres Lubuklinggau, Sumatera Selatan tidak menyangka sama sekali jika K akan dinyatakan lalai dalam menjalankan tugas.

Selain dikenal baik, K juga dikenal sebagai pribadi yang tak banyak berulah. Setiap tugas yang dijalankan selalu dilakukannya dengan baik.

Selama berdinas di Mapolres Lubuklinggau, K pernah dihukum oleh Provos karena melakukan tindakan indispliner.

"Dia tidak pernah nyeleneh, dia dikenal baik oleh para temannya. Kita tidak menghukumnya. Itulah sebabnya dia dipercaya megang senpi, karena dia baik," ungkap Kasie Propam Mapolres Lubuklinggau Iptu Awaludin, Rabu (19/4/2017).

Saat ini K sedang dalam penyelidikan oleh anggota, dan sekarang sudah ditempatkan di lokasi khusus. (Tribun Sumsel/Eko Hepronis)

Editor: Ida Ayu Made Sadnyari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help