TribunBali/
Home »

Bali

Mengharukan, Upacara Sudhi Wadani Kanjeng Raden Ayu dari Keraton Solo di Bali, Ini Penuturannya!

Setelah prosesi ini, perempuan keturunan Keraton Surakarta ini berencana segera membangun asram dengan kultur perpaduan Jawa, Bali dan nusantara.

Mengharukan, Upacara Sudhi Wadani Kanjeng Raden Ayu dari Keraton Solo di Bali, Ini Penuturannya!
Tribun Bali/Rizal Fanany
K.R.A Mahindrani Kooswidyanthi Paramasari melaksanakan prosesi Sudhi Wadani yakni upacara suci Dharma di Pura Luhur Catur Kandapat Sari, Banjar Pondok, Desa Peguyangan Kaja, Jalan Antasura, Denpasar, Senin (17/7/2017). 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR – Lantunan suling dan alat tiup riding menghiasi proses Sudhi Wadani (upacara masuk ke Agama Hindu) yang dilaksanakan oleh Kanjeng Raden Ayu Mahindrani Kooswidyanthi Paramasari.

Setelah prosesi ini, perempuan keturunan Keraton Surakarta ini berencana segera membangun asram dengan kultur perpaduan Jawa, Bali dan nusantara.

Prosesi ini dipuput Sari Galuh Wiku Sri Bhagawan Putra Natha Nawa Wangsa Pemayun dari dari Kedhatuwan Kawista Bali, Blatungan, Pupuan, Tabanan.

Proses Sudhi Wadani ini diawali dengan pembersihan pura dan diri dari Kanjeng Mahindrani, setelah itu barulah ketika Sri Bhagawan selesai menucapkan mantra, Kanjeng Mahindrani diminta untuk mengikuti ucapan Sri Bhagawan saat melontarkan bait kedua Tri Sandya, mantra Om Narayana dan doa Gaya Tri Mantram.

“Om Nàràyana evedam sarvam yad bhùtam yac ca bhavyam, niskalanko nirañjano nirvikalpo, niràkhyàtah suddo deva eko, Nàràyano na dvitìyo'sti kascit. Om Hyang Widhi engkaulah sumber segala kehidupan, dihadapanmu aku berjanji engkau adalah sunber daripada kehidupan. Engkau tiada yang kedua engkau adalah yang satu,” ujar Kanjeng Mahendrani mengikuti ucapan Sri Bhagawan yang setelah itu menyatakan Kanjeng Mahendrani secara sah sudah masuk Hindu, di Pura Luhur Catur Kandapat Sari, Pangideran Dewata Nawa Sangha, desa Peguyangan Kaja, Denpasar, Bali, Senin (17/7/2017).

Setelah prosesi itu barulah Kanjeng Mahendrani mengikuti proses pawintanan dan diikatkan karawista (ikat kepala dari alang-alang) sebagai prosesi masuk Hindu.

Raut wajah Kanjeng Mahendrani memang tampak tegang selama prosesi upacara berlangsung, namun selepas upacara raut wajah senang dan terharu terlihat dari senyuman di bibirnya.

Wanita kelahiran Roma, Italia tahun 1961 ini tampak begitu terharu dan tak bisa berkata-kata melihat banyaknya masyarakat Bali yang ingin melihat prosesi upacanya walaupun bukan berasal dari keluarganya langsung.

Dirinya hanya bisa tesenyum lepas selepas prosesi Sudhi Wedani selesai dengan lancar dan tanpa adanya hujan yang menghalangi prosesi upacara tersebut.

“Saya berterima kasih sekali hari ini adalah hari baik, karena dari hati saya sendiri dan saudara saya sendiri mendukung. Ya apa ya, saya enggak bisa ngomong lagi,” ujar Raden Ayu di  Pura Luhur Catur Kandapat Sari, Pangideran Dewata Nawa Sangha, Desa Peguyangan Kaja, Denpasar, Bali.

K.R.A Mahindrani Kooswidyanthi Paramasari melaksanakan prosesi Sudhi Wadani yakni upacara suci Dharma  di Pura Luhur Catur Kandapat Sari, Banjar Pondok, Desa Peguyangan Kaja, Jalan Antasura, Denpasar, Senin (17/7/2017).

K.R.A Mahindrani Kooswidyanthi Paramasari melaksanakan prosesi Sudhi Wadani yakni upacara suci Dharma di Pura Luhur Catur Kandapat Sari, Banjar Pondok, Desa Peguyangan Kaja, Jalan Antasura, Denpasar, Senin (17/7/2017). (Tribun Bali/Rizal Fanany)
Halaman
123
Penulis: A.A. Gde Putu Wahyura
Editor: Ida Ayu Made Sadnyari
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help