TribunBali/
Home »

Bali

Tunjangan Komunikasi DPRD Bakal Naik 7 Kali Lipat, Awalnya Rp 3 Juta Jadi Rp 21 Juta

Para anggota DPRD Bali bakal mendapatkan tambahan pendapatan dari uang komunikasi dan reses setiap bulannya, ini terkait terbitnya PP No 18 Tahun 2017

Tunjangan Komunikasi DPRD Bakal Naik 7 Kali Lipat, Awalnya Rp 3 Juta Jadi Rp 21 Juta
Tribun Bali
Grafis Penghasilan Makin Berlipat 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Para anggota DPRD Bali bakal mendapatkan tambahan pendapatan dari uang komunikasi dan reses setiap bulannya, ini terkait terbitnya PP No 18 Tahun 2017 tentang Hak Keuangan DPRD.

Kenaikannya berlipat-lipat, jika sebelumnya Rp 3 juta perbulan, nantinya setelah aturan ini berlaku uang yang didapat menjadi Rp 21 juta atau tujuh kali lebih tinggi.

Mengacu pada PP 18/2017, kenaikan tunjangan komunikasi intensif dan tunjangan reses (satu item) nantinya akan dikategorikan dalam tiga kategori berdasarkan keuangan daerah, yakni ada kategori tinggi, sedang dan rendah.

Jika tinggi nantinya diberikan paling banyak 7 kali dari uang representasi Ketua DPRD. Untuk kelompok sedang diberikan 5 kali dan 3 kali untuk kelompok rendah. Sementara besaran uang representasi Ketua DPRD provinsi setara dengan gaji pokok Gubernur.

Data yang dihimpun Tribun Bali uang yang diperoleh Ketua DPRD Bali selama ini sebesar Rp 3 juta perbulan.

Wakil Ketua DPRD menerima Rp 2,4 juta dan anggota menerima Rp 2,25 juta per bulan. Besaran uang ini merupakan angka sebelum terbitnya PP No 18 Tahun 2017.

Jadi nantinya jika mengacu pada PP 18/2017, tunjangan komunikasi intensif dan tunjangan reses Ketua DPRD Bali jika masuk kelompok tinggi maka Ketua DPRD bisa membawa uang Rp 21 juta (Rp 3 juta x7) setiap bulan yang hanya dari tunjangan komunikasi intensif dan reses saja.

Kepala Bappeda Litbang Provinsi Bali, I Putu Astawa mengatakan APBD Perubahan 2017 ini akan sangat berpengaruh dari terbitnya PP terkait pemberian penghasilan, tunjangan kesejahteraan, uang jasa pengabdian serta belanja penunjang kegiatan untuk mendukung kelancaran tugas dan fungsi DPRD Bali.

"Ya berpengaruh terhadap belanja, menambah belanja itu karena ini (PP 18) kan baru turun. Kita lihat nanti kemungkinan mana yang bisa ditunda dulu kegiatannya. Mana yang tidak terlalu urgent, nanti kan bisa kita tunda dulu. Nanti kita pasang di (APBD) berikutnya," ujar Astawa selepas rapat tertutup dengan DPRD Bali di kantor DPRD Bali, Senin (17/7).

Astawa menambahkan besaran anggaran untuk hak keuangan dan administrasi pimpinan dan anggota DPRD saat ini masih digojlok oleh Sekretaris Dewan untuk dibuatkan Rancangan Perda tentang Hak Keuangan dan Administrasi Pimpinan dan Anggota DPRD Bali.

Halaman
123
Penulis: A.A. Gde Putu Wahyura
Editor: imam rosidin
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help