TribunBali/

Halimah Yacob, Presiden Perempuan Pertama Singapura yang Sering Bolos Sekolah

Halimah Yacob (63) menjadi satu-satunya kandidat Pemilihan Presiden Singapura 2017 yang menerima Sertifikat Kelayakan dari Departemen Pemilu Singapura

Halimah Yacob, Presiden Perempuan Pertama Singapura yang Sering Bolos Sekolah
youtube
Halimah Yacob 

TRIBUN-BALI.COM - Singapura tengah bersiap menyambut presiden barunya, yang merupakan presiden muslimah pertama Singapura.

Halimah Yacob (63) menjadi satu-satunya kandidat Pemilihan Presiden Singapura 2017 yang menerima Sertifikat Kelayakan dari Departemen Pemilu Singapura, Senin (11/9/2017).

Ini artinya warga Singapura tak perlu lagi melakukan pemungutan suara pada akhir pekan mendatang, sebab hanya Halimah yang dinyatakan sah untuk maju ke kursi kepresidenan.

Mulai Rabu (13/9/2017), Halimah resmi menjadi Presiden Singapura dan menjabat hingga enam tahun ke depan, menjadikannya muslimah melayu pertama yang mengemban tugas tersebut.

Namun, di balik kesuksesannya mencapai jabatan kenegaraan tertinggi tersebut, Halimah memulai kehidupan dan karier berpolitiknya dari nol.

Lahir 23 Agustus 1954, Halimah dibesarkan oleh seorang ayah yang merupakan keturunan muslim India dan ibu keturunan Melayu.

Ayah Halimah yang berprofesi sebagai satpam meninggal dunia saat Halimah masih berusia delapan tahun.

Ibunya pun terpaksa mencukupi kebutuhan Halimah dan empat saudara kandungnya dengan berjualan makanan gerobak keliling.

Akhir 1960-an, Halimah bersekolah di Singapore Chinese Girls' School, sekaligus membantu ibunya berjualan makanan setelah sang ibu mendapat lahan kios untuk berdagang.

Saking sibuknya membantu ibu, Halimah sampai sering membolos sekolah dan bahkan nyaris hendak dikeluarkan dari sekolah.

Halaman
12
Editor: imam rosidin
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help