TribunBali/

Inspirasi

Mahatma Gandhi Selaraskan Pikiran, Ucapan, dan Perbuatan, Kunci Pemimpin yang Efektif

Dia berbicara dengan fasih dan penuh gairah, dan saat dia selesai, pendengarnya berdiri dan bertepuk tangan dalam sebuah kesatuan.

Mahatma Gandhi Selaraskan Pikiran, Ucapan, dan Perbuatan, Kunci Pemimpin yang Efektif
awaken
Mahatma Gandhi, manusia yang selalu menyelaraskan pikiran, ucapan, dan perbuatan. 

TRIBUN-BALI.COM - Pada1931, Mahatma Gandhi diundang untuk berbicara dengan Parlemen Inggris.

Karena Gandhi adalah salah satu pendukung kemerdekaan India yang paling vokal, kunjungannya disambut dengan curiga dan hati-hati oleh parlemen yang sangat menentang gairah Gandhi.

Pemimpin besar itu berdiri tanpa catatan dan berbicara selama dua jam.

Dia berbicara dengan fasih dan penuh gairah, dan saat dia selesai, pendengarnya berdiri dan bertepuk tangan dalam sebuah kesatuan.

Hal yang sangat luar biasa bagi orang yang luar biasa.

Kemudian, seorang wartawan Inggris bertanya kepada salah satu asisten Gandhi bagaimana dia bisa berdiri tanpa catatan dan berbicara dengan cemerlang dalam waktu yang lama. 

Asisten tersebut tersenyum dan mengatakan, "Anda tidak mengerti Gandhi. Anda lihat, apa yang dia pikirkan adalah apa yang dia rasakan. Apa yang dia rasakan adalah apa yang dia katakan. Apa yang dia katakan adalah apa yang dia lakukan. Apa yang Gandhi rasakan, apa yang dia pikirkan, apa yang dia katakan, dan apa yang dia lakukan sama saja. Dia tidak butuh catatan."

Jika ingin menjadi pemimpin yang efektif, maka apa yang kita rasakan, apa yang kita pikirkan, apa yang kita katakan dan apa yang perlu kita selaraskan.

Hal yang sama berlaku jika kita ingin menjadi orangtua yang hebat, komunikator yang efektif atau memiliki aspirasi untuk melakukan sesuatu yang benar-benar luar biasa dengan hidup kita.

Ketika Bill Gates mengatakan bahwa hari akan tiba ketika setiap meja memiliki komputer di dalamnya, orang tidak mempercayainya. 

Tapi kata-katanya selaras dengan keyakinannya, perasaannya dan dia melakukan tindakan besar untuk mewujudkannya.

Bagaimana dengan kita?

Jika kita bisa mendapatkan hak ini, kita sudah siap dalam perjalanan kita, dan kita tidak perlu catatan untuk mengingatkan. (*)

Berita ini sudah tayang di Intisari.grid.id dengan Judul: Belajar Dari Mahatma Gandhi: Menyelaraskan Pikiran, Ucapan, Dan Perbuatan

Editor: Ida Ayu Made Sadnyari
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help