TribunBali/

Menlu Soal Pengakuan Yerusalem Sebagai Ibukota Israel : Sangat Berbahaya

Retno mengatakan, ia terus melakukan komunikasi dengan para menteri luar negeri negara-negara muslim

Menlu Soal Pengakuan Yerusalem Sebagai Ibukota Israel : Sangat Berbahaya
(KOMPAS.com/IHSANUDDIN)
Menteri Luar Negeri Retno Marsudi di Istana, Jakarta, Jumat (27/10/2017) 

TRIBUN-BALI.COM, BOGOR - Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengatakan, rencana Presiden Amerika Serikat Donald Trump untuk mengakui Jerusalem sebagai Ibu Kota Israel akan sangat berbahaya.

"Kita sangat mengkhawatirkan pengumuman tersebut karena pengakuan Jerusalem sebagai ibukota israel akan sangat membahayakan proses perdamaian dan akan membahayakan perdamaian itu sendiri," kata Retno di Istana Bogor, Rabu (6/12/2017).

Retno mengatakan, ia terus melakukan komunikasi dengan para menteri luar negeri negara-negara muslim, terutama negara yang tergabung dalam Organisasi Kerjasama Islam.

Indonesia juga terus berusaha untuk mengirimkan pesan dan mencoba berkomunikasi dengan Amerika Serikat.

Retno mengatakan, pemerintah mendapat informasi bahwa bahwa pengumuman itu kemungkinan akan dilakukan oleh Presiden Trump Rabu (6/12/2017) pada pukul 13.00 waktu Washington DC, atau Kamis dini hari pukul 01.00 WIB.

"Jadi tengah malam nanti. Sekali lagi ini informasi yang kita terima dan informasi ini kita komunikasikan kembali," ucap Retno.

Retno mengatakan, apabila Jerusalem diakui sebagai Ibukota Israel, maka hal itu akan memancing instabilitas, tidak hanya di timur tengah tapi di wilayah lain.

Langkah itu juga melanggar resolusi Dewan Keamanan PBB.

Oleh karena itu, Indonesia dan negara-negara OKI lain terus berkomunikasi dan berencana menggelar pertemuan.

"Kita sedang bicara masalah tanggal, tadi saya bicara antara lain dengan Menlu Jordan, Menlu Turki, dan kita juga, saya juga bicara mengenai perlunya negara OKI untuk segera duduk dan membahas masalah ini," kata Retno. (*)

Editor: Eviera Paramita Sandi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help