TribunBali/
Home »

Bali

Gunung Agung Terkini

Wisatawan Mulai Berdatangan Sejak Bandara Ngurah Rai Dibuka, Tapi Ini Kondisinya

Hotel-hotel di Ubud bahkan terpaksa menurunkan tarifnya hingga 30 persen, mulai dari hotel berbintang maupun non bintang

Wisatawan Mulai Berdatangan Sejak Bandara Ngurah Rai Dibuka, Tapi Ini Kondisinya
Tribun Bali/Widyartha Suryawan
Beberapa longchair di Pantai Geger tampak kosong, payung dan bed-nya dikemas lebih awal dari hari-hari biasanya karena kunjungan wisatawan yang sangat sepi, Senin (4/12). 

TRIBUN-BALI.COM, GIANYAR - Erupsi Gunung Agung yang menyebabkan kunjungan wisatawan ke Bali menurun drastis, betul-betul memukul insan dan industri pariwisata Bali.

Hotel-hotel di Ubud bahkan terpaksa menurunkan tarifnya hingga 30 persen, mulai dari hotel berbintang maupun non bintang, untuk menyiasati situasi sulit ini.

Baca: Warga Datangi Pos Pantau Gunung Agung Usai Asap Pekat Keluar, PVMBG: Itu Ada Abunya

Baca: Misteri Gunung Agung, Apakah akan Meletus Secara Eksplosif atau Kembali ke Fase Normal?

Baca: TERKINI, Gunung Agung yang Tampak Tenang Keluarkan Asap 2 Warna, PVMBG Ingatkan Ini

Ketua Ubud Hotels Association (UHA), Adit Pande, Rabu (6/12/2017) mengatakan, semua hotel di Ubud sudah melakukan penurunan tarif mencapai 30 persen.

Mulai dari hotel bintang V, IV, hingga kelas melati.

Baca: Asap Pekat Gunung Agung Hingga 2200 Meter, Gempa Low Frekuensi 15 Kali Dalam 6 Jam Terakhir

Meskipun harga diturunkan, kata dia, tetap tidak mendongkrak okupansi (tingkat keterisian) hotel. Sebab sejumlah negara telah melakukan larangan kepada warganya berkunjung ke Bali.

“Semua (tarif) hotel sudah turun sekitar 30 persen. Tapi tidak begitu signifikan menaikkan okupansi. Karena, contohnya, tamu China, Pemerintah China sudah membuatkan larangan travel agent-nya menjual tiket ke Bali, sampai Januari," ujar Adit.

Halaman
1234
Penulis: AA Seri Kusniarti
Editor: Ida Ayu Made Sadnyari
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help