Home »

Bali

Simpang Ring Banjar

Unik, Warga Desa Penglipuran yang Melakukan Poligami Atau Poliandri Ditempakan Khusus di Sini

Kecilnya nominal sanski menurut Wayan Supat untuk menumbuhkan efek malu.

Unik, Warga Desa Penglipuran yang Melakukan Poligami Atau Poliandri Ditempakan Khusus di Sini
Tribun Bali/Muhammad Fredey Mercury
Wisatawan mengunjungi Desa Penglipuran, Bangli, Jumat (2/2/2018) 

TRIBUN-BALI.COM - Unik, Desa Penglipuran yang terletak di Kelurahan Kubu, Bangli, Bali ini, hanya memiliki satu banjar adat yang juga bernama Penglipuran.

Dikenal dengan desa terbersih dan sempat menyabet predikat terbersih ketiga sedunia, Banjar Adat Penglipuran dihuni oleh sejumlah 240 KK atau sebanyak 1008 jiwa.

Baca: Punya Anak di Luar Nikah, Ini Sanksi yang Dijatuhkan pada Warga Penglipuran

Bendesa Adat Desa Penglipuran, I Wayan Supat, Jumat (2/2/2018) menceritakan, berdasarkan cerita secara turun-temurun, awal mula berdirinya Banjar atau Desa Penglipuran berasal dari abad ke 13 silam.

Raja Bangli saat itu menghendaki rakyat di Desa Bayung Gede, Kintamani untuk ditugaskan menjadi abdi atau prajurit.

Lantaran jarak 35 kilometer yang terlalu jauh, disamping seringnya rakyat Desa Bayung Gede dibutuhkan sebagai prajurit, akhirnya sang raja memberikan tempat bagi para prajurit ke wilayah Kubu, yang berjarak hanya 4 kilometer dari pusat pemerintahan yang terletak di sebelah utara Pasar Kidul Bangli.

“Saat itu namanya bukan Desa Penglipuran, melainkan bernama Kubu Bayung. Pemberian nama tersebut, tidak lain untuk mengingat bahwa yang tinggal di wilayah ini (Kubu), merupakan orang Bayung (Bayung Gede, Kintmani), atau orang Kubu yang berasal dari Desa Bayung Gede,” terangnya.

Seiring dengan perkembangan jumlah penduduk, lanjut Wayan Supat, akhirnya wilayah Kubu Bayung berdiri sendiri membuat sebuah desa, yang disebut Desa Penglipuran.

Makna Desa Penglipuran sendiri berasal dari katapenglipur yang artinya menghibur.

Mengingat dari tujuan utamanya sejak dulu, orang Bayung Gede yang diajak raja untuk pindah, tidak lain adalah untuk mengabdi.

Halaman
123
Penulis: Muhammad Fredey Mercury
Editor: Ida Ayu Made Sadnyari
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help