Liputan Khusus

Fakta Mengejutkan di Balik Profesi Pengemis di Bali, Darsana: Punya Tujuh Motor dan Satu Mobil

Seorang pegawai di sebuah perusahaan Finance, Mangku Darsana, sempat kaget saat melakukan survei lapangan ke salah-satu calon pengambil kredit sepeda

Fakta Mengejutkan di Balik Profesi Pengemis di Bali, Darsana: Punya Tujuh Motor dan Satu Mobil
Humas Pemkot Denpasar
(ilustrasi) Para gelandangan dan pengemis (gepeng) yang berhasil dirazia Pemkot Denpasar. 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Seorang pegawai di sebuah perusahaan Finance, Mangku Darsana, sempat kaget saat melakukan survei lapangan ke salah-satu calon pengambil kredit sepeda motor.

Dari survei itu, Darsana mengetahui bahwa calon pembeli motor secara kredit itu ternyata bekerja sehari-hari sebagai pengemis.

Ia kerap mangkal di kawasan di persimpangan Jalan Imam Bonjol - Jalan Teuku Umar, Denpasar.

Yang membuat Darsana takjub, pengemis tersebut memiliki tujuh buah motor dan satu unit mobil Suzuki Karimun keluaran terbaru.

"Jadi sebelum kami menyetujui seseorang bisa ambil kredit motor, kan kami harus survei dulu kondisi ekonominya secara umum. Nah pas kami survei ke rumahnya, bapak itu mengaku hanya kerja sebagai pengemis. Dia punya tujuh motor, bahkan punya Karimun baru," ungkap Mangku Darsana saat ditemui Tribun Bali, Senin (5/2).

Bukan cuma itu, setelah disurvei ke tempat tinggalnya di kawasan Jalan Pidada, Denpasar, Mangku Darsana kembali dibuat kaget dengan usaha dagang yang dimiliki oleh pengemis tersebut.

"Dia juga punya usaha dagang yang cukup besar di Pidada. Bisa beli tanah. Saya benar-benar tidak menyangka, cuma seorang pengemis bisa sekaya itu," ucap pria paruh baya ini.

PENGEMIS PADATI Pantai Goa Lawah
PENGEMIS PADATI Pantai Goa Lawah (Tribun Bali/Saiful Rohim)

Mangku Darsana menyebutkan, pengemis tersebut berasal dari luar Bali dan sudah lama menjadi pengemis di Bali.

Menurut Darsana, pria yang mengalami cacat pada bagian tubuhnya ini mengaku sempat mengemis di kawasan Legian, Kuta.

Namun, setelah Satpol PP Kuta rutin menggelar razia, pengemis ini kemudian memilih mangkal di persimpangan Jalan Imam Bonjol-Jalan Teuku Umar, Denpasar.

Halaman
1234
Penulis: I Wayan Erwin Widyaswara
Editor: Ady Sucipto
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help