Bagaimana Penyakit Bisa Datangi Manusia? Ini Penjelasan Dari Lontar Gita Kewarasan

Yang diminta ke Tuhan bukan emas, perak, maupun uang, namun kebahagiaan dan kesehatan.

Bagaimana Penyakit Bisa Datangi Manusia? Ini Penjelasan Dari Lontar Gita Kewarasan
Net
Ilustrasi 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - "Punapike sane mawasta kesehatan? Rupanipun nenten kapanggih tan karuan ageng alit ipun. Tan dados gabag usudin nanging sane sinah makejang dotang ati. Kesehatan dados upamayang padruwean pinih luih, kasugihane utama, langkungan ring rajabrana kaakuin sareng sami sampun labuktiang rikala manandang sakit. Baya lian sane katunasicayang marep ring Ida Sang Hyang Widhi dong ja emas salaka jinah nanging taler mangda sida rahayune jua kapanggih seger miwah kenak," begitulah Putu Eka Gunayasa, Staf Pusat Kajian Lontar Unud membaca lontar Gita Kawarasan yang ditulis menggunakan aksara Bali.

Ini berarti: kesehatan itu apa? Tidak berbentuk, tidak bisa dilihat apakah besar atau kecil.

Tidak bisa dipegang atau dielus, namun banyak orang yang menginginkan.

Kesehatan bisa diibaratkan sesuatu yang paling utama, kekayaan yang paling utama, nilainya lebih tinggi ketimbang harta benda.

Diakui oleh semua orang yang dibuktikan saat sakit. Yang diminta ke Tuhan bukan emas, perak, maupun uang, namun kebahagiaan dan kesehatan.

Menurut lontar ini, adapun penyebab dari penyakit atau gering itu sendiri yaitu sebagai berikut.

1. Kebersihan

Kebersihan sebagai penolak penyakit. Hal ini karena banyak yang tidak peduli dengan peraturan kebersihan. Kalau sudah sakit baru kesana kemari mencari obat walaupun sampai berhutang. 

2. Kuman

Soroh sane ngranayang pinakit ne ngalah-alah semalih lintang mayanin akeh sane ngemasin mati. Napi nika sane ngranayang sakit? Boya seos kuman-kuman. 

Halaman
12
Penulis: Putu Supartika
Editor: Eviera Paramita Sandi
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved