Kisah Pilu Tentara Wanita Korut, Berhenti Menstruasi hingga Perkosaan Menimpa Mereka Setiap Malam

Mantan tentara wanita Korea Utara (Korut) bernama Lee So Yeon menceritakan kisah pilu ketika menjalani dinas militernya

Kisah Pilu Tentara Wanita Korut, Berhenti Menstruasi hingga Perkosaan Menimpa Mereka Setiap Malam
Grid.ID
Ilustrasi 

TRIBUN-BALI.COM - Mantan tentara wanita Korea Utara (Korut) bernama Lee So Yeon menceritakan kisah pilu ketika menjalani dinas militernya.

Tahun 1990an, Korut dilanda kelaparan parah.

Masyarakat Korut untuk makan sehari saja susahnya minta ampun.

Hanya ada satu cara untuk menghindari bencana kelaparan itu, menjadi tentara!

Maka Lee So Yeon dan ribuan pemuda-pemudi lainnya berbondong-bondong mendaftar sebagai hulubalang negeri komunis tersebut.

Mujur, Lee diterima dan awalnya ia amat menikmati statusnya sebagai prajurit negara karena makan, sandang, dan papan disediakan oleh negara.

Terlebih Lee amat bangga karena leluhurnya juga merupakan tentara Korut dan ia bisa mengikuti jejak mereka.

Tapi petaka datang menghampiri Lee saat masa dinas militernya memasuki bulan keenam.

Karena latihan dan lingkungan dinasnya amat keras disertai kurangnya makanan di kesatuannya membuat siklus menstruasi Lee terhenti.

"Namun, kami sangat bersyukur karena jika kami haid, situasinya akan lebih buruk," kata Lee ketika diwawancarai BBC pada 2017 lalu.

Halaman
123
Editor: Irma Budiarti
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help