Pengguna BPJS Kesehatan Wajib Tau Perubahan Aturan ini, Jangan Sampai Anda Ditolak di Rumah Sakit

Tak jarang pasien tak mengetahui jika telah ada perubahan peraturan ini. Dampaknya, pasien pun harus pulang

Pengguna BPJS Kesehatan Wajib Tau Perubahan Aturan ini, Jangan Sampai Anda Ditolak di Rumah Sakit
Kontan
Ilustrasi 

TRIBUN-BALI.COM- Aturan baru yang diterapkan Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan terkait penjaminan katarak, rehabilitasi medik dan persalinan dengan bayi sehat membuat pasien kebingungan.

Pantauan Tribunnews.com di sejumlah Rumah Sakit, tak jarang pasien harus menelan kekecewaan karena aturan ini.

Tak jarang pasien tak mengetahui jika telah ada perubahan peraturan ini. Dampaknya, pasien pun harus pulang karena tak bisa mendapatkan pelayanan BPJS seperti biasanya.

"Lo, kemarin ibu saya masih bisa terapi. Kan belum ganti bulan ini," tanya seorang pasien kepada petugas di salah satu Rumah Sakit Swasta di kawasan Tangerang Selatan.

Pasien ini terlihat membawa setumpuk dokumen untuk persyaratan terapi di poli Rehabilitasi Medik.

Petugas pun menjelaskan jika saat ini BPJS mengubah aturan pada pelayanan terapi pasien Rehabilitasi Medik.

BPJS menerapkan untuk Rehabilitasi Medik yakni mulai pelayanan fisioterapi hingga layanan tumbuh kembang anak berkebutuhan khusus frekuensi maksimal dua kali seminggu atau 8 kali sebulan.

Perubahan ini termasuk jadwal konsultasi dan evaluasi ke dokter spesialis Rehabilitasi Medik.

Menerima penjelasan itu, pasien lain yang mendekati petugas karena juga 'ditolak' sistem BPJS pun berusaha menghitung jumlah terapi yang sudah dijalaninya.

"Lha anak saya kan baru 6 kali sebulan ini, berarti masih bisa dicover BPJS kan?" sahut pasien lain.

Petugas yang ditanyai pun tampak sama bingungnya. Ia pun mencoba lagi sistem BPJS, karena mengira ada kesalahan data.

Halaman
1234
Editor: Aloisius H Manggol
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved