Berita Banyuwangi

Kampus-kampus Korea Selatan Dampingi 4 UMKM Desa di Banyuwangi

Mahasiswa dan dosen dari 9 kampus di Korea Selatan mendampingi empat kelompok usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di Banyuwangi

Kampus-kampus Korea Selatan Dampingi 4 UMKM Desa di Banyuwangi
Surya/Istimewa
29 mahasiswa dan dosen dari 9 kampus di Korea Selatan mendampingi empat kelompok usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di Banyuwangi. 

TRIBUN-BALI.COM, BANYUWANGI - Mahasiswa dan dosen dari 9 kampus di Korea Selatan mendampingi empat kelompok usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di Banyuwangi.

Program ini berkolaborasi dengan Politeknik Negeri Banyuwangi.

Sembilan kampus tersebut adalah Gyeongnam National University of Science and Technology, Gyeongsang National University, Tongmyong University, Dongseo University, Dong-A University, Pukyung National University, Pusan National University, Silla University, dan Handong God’s University.

"Dubes Korea untuk Indonesia sudah pernah ke Banyuwangi beberapa waktu lalu, dan sekarang teman-teman dari kampus di Korea. Semoga ini membawa manfaat di antara kedua pihak,” ujar Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas, Rabu (1/8/2018).

Anas berharap para mahasiswa tersebut bisa berbagi ilmu dengan para UMKM Banyuwangi yang terus menggeliat.

“Tentu UMKM Banyuwangi yang kini berkembang tetap membutuhkan sentuhan-sentuhan baru. Korea adalah jantungnya kreativitas, itu sudah tidak bisa dibantah dengan penetrasi budaya dan gaya hidup ala K-Pop ke seluruh dunia. Di balik keberhasilan itu pasti ada strategi. Nah, memberi perspektif baru dari Korea semacam ini sangat diperlukan UMKM,” ujar Anas.

Rektor Politeknik Negeri Banyuwangi Son Kuswadi menambahkan, para mahasiswa Korea tersebut adalah peserta program Creativity Station, semacam program kerja nyata bagi mahasiswa gabungan sembilan perguruan tinggi di Negeri Ginseng tersebut.

Menurut Son Kuswadi, sebelum diputuskan untuk dilaksanakan di Banyuwangi, Profesor Young Bong Seo dari Pusan National University terlebih dulu melakukan survei di Banyuwangi.

Awalnya, Prof Young hanya ingin melihat-lihat dulu karena penasaran dengan Banyuwangi.

“Ternyata setelah datang ke sini, dan melihat langsung potensi UMKM yang ada, dia sangat surprise dan bersemangat memutuskan program digelar di Banyuwangi,” kata Kuswadi.

Dia menambahkan, para mahasiswa itu tinggal di Banyuwangi selama 11 hari dari 30 Juli sampai 11 Agustus 2018.

Mereka bakal berbagi ilmu ke empat kelompok UMKM, yaitu UMKM kerajinan kreatif bambu Desa Gintangan, UMKM makanan khas lokal di Desa Lemahbang Dewo, UMKM batik Desa Pakistaji, dan UMKM kopi Desa Gombengsari.

“Para mahasiswa ini menggali masalah, menemukan solusi, dan mengimplementasikannya dalam karya inovatif. Khususnya nanti ditugaskan memberikan nilai tambah pada UMKM. Baik mengembangkan teknologi pengolahan, branding, maupun pemasaran,” terang Kuwadi.

Profesor Young Bong Seo menjelaskan, dari hasil surveinya pada Januari 2018 lalu, cukup banyak potensi yang dimiliki UMKM Banyuwangi.

“Ini tidak hanya bermanfaat bagi Indonesia, namun juga kami dari Korsel. Dari sisi UMKM Banyuwangi diharapkan dapat meningkatkan kapasitasnya dalam penerapan teknologi. Bagi mahasiswa sendiri ini dapat menambah wawasan global mereka, karena pastinya ada kelebihan UMKM Banyuwangi yang tidak dimiliki negara kami,” kata Young. (haorrahman)

Editor: Irma Budiarti
Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved