Bidan Temukan Remaja Putri Yang Diduga Buang Orok di Subak Penasan, Ini Ciri-Cirinya

Penangkapan terhadap KDG merupakan hasil pengembangan penyidikan yang dilakukan Polsek Klungkung, dan bekerjasama dengan tokoh adat

Bidan Temukan Remaja Putri Yang Diduga Buang Orok di Subak Penasan, Ini Ciri-Cirinya
Istimewa
Kapolsek Banjarangkan, AKP Ni Luh Wirati ketika meminta keterangan pelaku pembuangan orok, WDA (18) yang diamankan di Polsek Banjarangkan, Klungkung, Bali, Jumat (7/9/2018). 

TRIBUN-BALI.COM, SEMARAPURA - Setelah kurang lebih 11 hari melakukan penyelidikan, jajaran Polsek Banjarangkan akhirnya berhasil mengungkap terduga ibu kandung dari jenazah orok yang ditemukan mengapung di saluran irigasi Subak Penasan, Desa Tihingan, Banjarangkan, Klungkung, Bali, Senin (27/8/2018) lalu. 

Ibu kandung sekaligus pelaku aborsi dan pembuang orok tersebut, diketahui berinisial KDG (19), warga Dusun Penasan, Banjarangkan, Klungkung.

"Pelaku sudah diambil keterangannya oleh penyidik Polsek Banjarangkan," ujar Kapolres Klungkung, AKBP Bambang Tertianto, Sabtu (9/9/2018)

Berdasarkan informasi, penangkapan terhadap KDG merupakan hasil pengembangan penyidikan yang dilakukan Polsek Klungkung, dan bekerjasama dengan tokoh adat di Dusun Penasan.

Pihak kepolisian sebelumnya sempat mengecek Puskesmas di seputaran kecamatan Banjarangkan, dan dicurigai pelaku pembuangan orok adalah KDG, yang merupakan warga lokal di Dusun Penasan.

Atas kecurigaan tersebut, petugas kepolisian bekerja sama dengan bidan di Puskesmas Dusun Munguna, mengadakan pemeriksaan terhadap ibu-ibu dan remaja putri di Dusun Penasan.

Dari hasil pemeriksaan,  bidan mendapati fakta seorang remaja putri inisial KDG (19) memiliki tanda-tanda fisik seperti wanita baru melahirkan, seperti payudara mengeluarkan cairan kuning dan adanya bukaan pada alat kelaminnya.

Atas dasar tersebut, petugas kepolisian lalu mengamankan KDG di Polsek Banjarangkan untuk dimintai keterangan.

Kapolsek Banjarangkan AKP Ni Luh Wirati menjelaskan, wanita pelaku pembuangan orok tersebut ada indikasi mengalami infeksi.

Sehingga harus menjalani pemeriksaan  di RSUD Klungkung.

Halaman
12
Penulis: Eka Mita Suputra
Editor: Eviera Paramita Sandi
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved