TAS Bawa Mayat Bayinya ke Tempat Kerja, Pelaku Baru Tamat SMK, Malu Hamil di Luar Nikah

Polsek Denpasar Barat berhasil membuka tabir siapa pembunuh bayi perempuan yang dikubur di Padangsambian

TAS Bawa Mayat Bayinya ke Tempat Kerja, Pelaku Baru Tamat SMK, Malu Hamil di Luar Nikah
Tribun Bali/I Nyoman Mahayasa
Pelaku TAS (19) yang membunuh dan mengubur bayinya diamankan Polsek Denpasar Barat, Jumat (14/9/2018). 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Hanya dalam waktu sehari, Polsek Denpasar Barat berhasil membuka tabir siapa pembunuh bayi perempuan yang dikubur di BTN Gunung Sari Tahap IV, Jalan Tukad Buana, Banjar Gunung Sari, Desa Padangsambian Kaja, Denpasar, Kamis (13/9/2018) pagi.

Pelaku penghilang nyawa bayi tersebut tidak lain ialah ibu kandungnya sendiri, TAS (19), yang dengan tega menghabisi nyawa anaknya dengan dalih malu dan takut karena hamil di luar nikah.

Sesosok mayat bayi tersebut dikubur dengan kedalaman kurang lebih 30 cm.

Kondisi mayat terbungkus menggunakan baju warna abu-abu dan kain warna ungu beserta ari-ari yang terbungkus tas plastik warna hitam.

Dalam konferensi pers, Jumat (14/9/2018) sore, Kapolsek Denpasar Barat, Kompol Adnan Pandibu, menjelaskan setelah melakukan interogasi lebih dalam diketahui pelaku mengaku hamil sejak Desember 2017.

Saat itu TAS masih bersekolah.

"Hamil dari hasil hubungan intim bersama pacarnya sejak masih duduk di bangku SMK. Dan kehamilan itu disembunyikan dari orang tuanya. Orang tuanya pernah mengatakan dirinya seperti orang hamil tetapi dia berkata dirinya mengalami kegemukan. Begitu pula oleh bapak pelaku," urai Adnan.

Pada Minggu (9/9/2018) lalu, pelaku yang belum lama ini tamat dari bangku SMK, mengalami sakit perut. Wanita berusia 19 tahun ini pun tidak pergi bekerja pada Senin (10/9/2018).

"Dia sempat meminta obat kepada ibunya karena merasa sakit perut. Tapi setelah dikasih, pelaku tidak meminumnya. Hari Senin, pelaku dengan alasan sakit perut tidak bekerja bersama ibunya yang kebetulan tempat kerjanya sama," ujarnya.

Pada malam itulah, ungkap Adnan, terjadinya penghilangan nyawa bayi oleh ibunya.

Halaman
1234
Penulis: Busrah Ardans
Editor: Irma Budiarti
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help