Bandara Buleleng Akan Dibangun di Bukit Teletubies, Ini Kata Budi Karya Sumadi

Lahan di wilayah Desa Kubutambahan ini dinilai paling ideal bila dibandingkan di wilayah Desa Celukan Bawang

Bandara Buleleng Akan Dibangun di Bukit Teletubies, Ini Kata Budi Karya Sumadi
Tribun Bali / Ratu Ayu Astri Desiani
Lahan untuk rencana lokasi pembangunan bandara Buleleng 

TRIBUN-BALI.COM, SINGARAJA - Menteri Perhubungan RI, Budi Karya Sumadi, memastikan Penetapan Lokasi (Penlok) Bandara Internasional di Kabupaten Buleleng akan terbit tiga atau empat bulan ke depan.

Itu artinya, rencana pembangunan bandara di wilayah Bali Utara ini bakal segera terwujud.

Hal ini ia ungkapkan saat meninjau lokasi pembangunan bandara, Minggu (30/12/2018) siang, yang menurut rencana akan dilakukan di Dusun Tukad Ampel, Desa/Kecamatan Kubutambahan, atau yang sering disebut Bukit Teletubies, dengan luas lahan mencapai 370.98 hektare.

Menhub Budi Karya datang bersama Dirjen Perhubungan Udara Kemenhub, Polana Pramesti menggunakan helikopter Dimonim Air Registrasi AS350 B2. Menhub didampingi Gubernur Bali Wayan Koster, Bupati Buleleng Putu Agus Suradnyana, Wakil Bupati Buleleng Nyoman Sutjidra, dan Kelian Desa Adat Kubutambahan Jero Pasek Warkadea.

Berdasarkan tinjauan fisik yang dilakukan, Menhub Budi Karya mengatakan lahan di wilayah Desa Kubutambahan ini dinilai paling ideal bila dibandingkan di wilayah Desa Celukan Bawang, Kecamatan Gerokgak, dan Letkol Wisnu.

Pertimbangannya, lokasinya jauh dari pemukiman sehingga tidak perlu merelokasi penduduk sekitar.

Pun terkait teknis, mengingat kountur tanahnya berbukit, proses yang dilakukan hanya cut and fill (gali dan urug).

Artinya, tidak mendatangkan tanah dari tempat luar sehingga pembangunan akan lebih mudah.

"Kami selanjutnya akan melakukan studi, akan mendapatkan masukan dari pemda mengenai tanah, setelah itu kami akan tetapkan lokasinya. Ini (lahan di Desa Kubutamabah, red) paling ideal, penduduk sedikit dan tidak ada tempat-tempat ibadah yang besar, jadi praktis tidak ada masalah sosial," katanya.

Rencananya landasan pacu (runway) akan berada pada koordinat 8°5'6.407" Lintang Selatan-115°10'11.089" Bujur Timur sampai 8°4'54.107" Lintang Selatan-115°12'19.809" Bujur Timur.

Halaman
1234
Penulis: Ratu Ayu Astri Desiani
Editor: Eviera Paramita Sandi
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved