Penanganan Rabies di Bali Ditargetkan Selesai 2020 Mendatang

Pemprov Bali berencana melakukan penanganan penyakit anjing gila atau rabies dan ditargetkan selesai pada 2020 mendatang

Penanganan Rabies di Bali Ditargetkan Selesai 2020 Mendatang
Humas Pemprov Bali
Audensi Gubernur Bali Wayan Koster dengan Plt. Kepala Dinas Peternakan Provinsi Bali Wayan Mardiana dan pakar rabies, Prof. I Ketut Pudja dan AA Gde Putra di ruang kerja Gubernur Bali, Rabu (2/1/2019). 

Laporan Wartawan Tribun Bali, I Wayan Sui Suadnyana

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Bali berencana melakukan penanganan penyakit anjing gila atau rabies dan ditargetkan selesai pada 2020 mendatang.

Ide tersebut tercetus dalam audiensi Gubernur Bali Wayan Koster dengan Plt. Kepala Dinas Peternakan Provinsi Bali Wayan Mardiana dan pakar rabies, Prof. I Ketut Pudja dan AA Gde Putra.

Audiensi dilaksanakan di ruang kerja Gubernur Bali, Rabu (2/1/2019).

Dalam audensi yang juga dihadiri Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Bali Ketut Suarjaya tersebut, Gubernur Koster mengatakan akan menguatkan program pemberantasan rabies termasuk juga tindakan pencegahan dini seperti vaksinasi.

“Dengan anggaran dan tim yang sudah ada, kita prioritaskan daerah yang masih masuk kawasan terjangkit rabies sehingga di tahun mendatang sudah benar-benar bebas. Sedangkan kawasan lain kita juga cover agar tetap bebas rabies,” jelasnya.

Sementara itu, Plt. Kepala Dinas Peternakan Provinsi Bali Wayan Mardiana menambahkan, tim yang selama ini sudah bekerja memprioritaskan untuk mengatasi rabies di kawasan yang masih disebut zona merah rabies.

“Pencegahannya juga mencakup sosialisasi dan informasi terutama kepada pemilik anjing agar senantiasa menjaga kesehatan hewan peliharaannya, sehingga dapat terhindar dari terjangkit rabies. Juga langkah-langkah pencegahan agar rabies tidak menyebar ke kawasan lain di luar zona merah tersebut,” tuturnya.

“Program ini juga kita sharing dengan kabupaten/kota bahkan ke desa-desa sebagai ujung tombak,” imbuhnya.

Pada kesempatan itu Prof. Ketut Pudja menyambut baik dukungan dari Pemprov Bali agar kasus rabies di Bali bisa secepatnya dituntaskan dan mengembalikan nama Bali sebagai provinsi bebas rabies.

“Tahun ini (2019) pun kami berusaha menggempur rabies agar bisa tuntas di Provinsi Bali, jadi tidak perlu tunggu tahun 2020,” tukasnya.

Sedangkan Kadis Kesehatan Provinsi Bali Ketut Suarjaya menyatakan pihaknya mendukung penuh penanggulangan rabies, terutama dengan tindakan kesehatan jika terjadi gigitan anjing, serta penyediaan Vaksin Anti Rabies (VAR).

“Juga didukung dengan adanya 42 rabies center di seluruh Bali. Jika mampu terlaksana (tahun 2020 bebas rabies) tentu sangat baik dan kita dukung penuh,” tandasnya.

Di luar itu, Gubernur Koster juga mengusulkan untuk mengadakan kontes anjing kintamani, serta penggalakan usaha penangkaran satwa terancam punah untuk menjaga keberadaan satwa endemik Bali tersebut.

“Penangkarannya kita perbanyak dan dilarang untuk dibawa keluar Bali. Ini penting untuk proses pelestarian di tanah aslinya, dan kalau perlu kita akan buatkan aturan khusus untuk itu,” pinta Koster. (*)

Penulis: I Wayan Sui Suadnyana
Editor: Irma Budiarti
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved