WIKI BALI

TRIBUN WIKI – Tradisi Unik yang Sayang Jika Lewatkan setelah Hari Raya Nyepi

Berikut Tribun Bali sajikan beberapa tradisi unik yang dilakukan setelah Hari Raya Nyepi yang sayang untuk dilewatkan.

TRIBUN WIKI – Tradisi Unik yang Sayang Jika Lewatkan setelah Hari Raya Nyepi
Tribun Bali/Rizal Fanany
Krama desa adat Kedonganan menggelar Tradisi Mebuug-buugan bertepatan dengan Ngembak Geni di hutan Mangrove jalan By Pass Ngurah Rai,Kedonganan,Jimbaran, Minggu (18/3). Setelah melumuri sekujur tubuh dengan lumpur,selanjutnya mereka menuju Pantai untuk melakukan pembersihan. 

Laporan Jurnalis Tribun Bali, I Wayan Sui Suadnyana

TRIBUN-BALI.COM, MANGUPURA – Pulau Bali memang tak pernah sepi dalam hal tradisi dan budaya.

Hampir setiap hari ada saja atraksi seni dan budaya unik yang ditampilkan. Setelah Nyepi berlangsung, banyak tradisi yang digelar warga.

Berikut Tribun Bali sajikan beberapa tradisi unik yang dilakukan setelah Hari Raya Nyepi yang sayang untuk dilewatkan.

1. Omed-Omedan

Tradisi Omed-omedan di Banjar Kaja, Kelurahan Sesetan, Denpasar, Bali
Tradisi Omed-omedan di Banjar Kaja, Kelurahan Sesetan, Denpasar, Bali (Tribun Bali / Rizal Fanany)

Tradisi Omed-omedan dilaksanakan oleh masyarakat Banjar Kaja, Desa Pakraman Sesetan, Denpasar Selatan.

Tradisi ini diperkirakan telah ada sejak abad ke-17 dan terus berlangsung hingga saat ini.

Sekali waktu di masa lalu, tradisi ini pernah ditiadakan, tiba-tiba di tengah desa muncul dua ekor babi hutan yang saling bertarung.

Masyarakat setempat menganggap hal tersebut sebagai pertanda buruk, sehingga sesepuh desa segera memanggil kembali para muda-mudi untuk berkumpul dan menyelenggarakan Omed-omedan seperti biasa.

Setelah kejadian itu, tradisi ini terus diadakan secara rutin sebagai upaya agar desa terhindar dari malapetaka.

Halaman
12
Penulis: I Wayan Sui Suadnyana
Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved