Andi Arief Ditangkap Karena Narkoba, Kubu Jokowi Sebut Sebagai Hukum Karma

Menurutnya, kejadian tersebut menjadi bukti bahwa kesalahan akan dimenangkan oleh kebenaran.

Andi Arief Ditangkap Karena Narkoba, Kubu Jokowi Sebut Sebagai Hukum Karma
Handout
Andi Arief 

TRIBUN-BALI.COM, SURABAYA - Kubu pendukung Joko Widodo-KH Ma'ruf Amin menyebut penangkapan politisi Demokrat, Andi Arief atas tuduhan penggunaan narkoba sebagai hukum karma.

Hal ini disampaikan Wakil Kepala Rumah Aspirasi TKN, Michael Umbas, kala memberikan sambutan di Surabaya, Senin (4/3/2019).

"Baru sekitar satu jam lalu, kami mendapat kabar bahwa salah satu petinggi partai, yang bukan berasal dari koalisi partai kita, ada yang ditangkap karena narkoba," sindir Michael Umbas pada acara Peresmian Rumah Aspirasi Rakyat #01 Jawa Timur di Surabaya, Senin (4/3/2019) sore.

Menurutnya, kejadian tersebut menjadi bukti bahwa kesalahan akan dimenangkan oleh kebenaran.

"Artinya apa, bapak ibu sekalian? Artinya, doa yang disampaikan oleh rakyat, oleh para pemuka agama, para Habaib, ulama, kiai, hingga para pendeta akhirnya membuktikan siapapun yang akan menghancurkan nama baik dengan memberitakan kebohongan tentang Pak Jokowi, pasti akan kualat dan kena batunya," kata Michael Umbas yang langsung disambut gemuruh sorakan peserta yang hadir.

Acara ini diikuti oleh ratusan masyarakat dari perwakilan sekitar 30 relawan pendukung Jokowi-Ma'ruf Amin di Jawa Timur.

Serta, beberapa perwakilan partai politik di Jatim.

Menurut Michael Umbas, bukan kali ini saja kubu pendukung Calon presiden dan wakil presiden nomor urut 02, Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno tersebut kena batunya. Beberapa anggota Badan Pemenangan yang lain juga mengalami kejadian serupa.

"Kita juga masih ingat peristiwa - peristiwa sebelumnya, mereka yang gemar memproduksi berita bohong, apa yang terjadi? Satu persatu mulai kena batunya," sindirnya kembali.

Misalnya, Ahmad Dhani yang harus menjalani sidang di Jakarta dan Surabaya untuk dua kasus berbeda.

Halaman
12
Editor: Eviera Paramita Sandi
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved