Sejarah Pembalut, Pembalut Awalnya Diciptakan untuk Para Pria

Perempuan di dunia selalu memperingati International Women's Day pada 8 Maret. Salah satu penemuan yang mengubah dunia adalah pembalut menstruasi

Sejarah Pembalut, Pembalut Awalnya Diciptakan untuk Para Pria
SEHATNEGERIKU.COM
Ilustrasi pembalut 

TRIBUN-BALI.COM - Perempuan di dunia selalu memperingati International Women's Day pada 8 Maret. Berbicara tentang penemuan yang mengubah dunia perempuan, salah satunya adalah pembalut menstruasi.

Tak bisa dipungkiri, pembalut sekali pakai adalah teknologi yang mengubah cara seluruh perempuan di dunia menangani "tamu" bulanan mereka.

Tapi tentu saja, pembalut sekali pakai tidak begitu saja tercipta. Ada sejarah panjang tentang benda yang satu ini.

Masa Kuno Dalam sejarah, pada awal abad ke-4 di Yunani Kuno, pembalut pra-modern telah digunakan. Saat itu, perempuan menggunakan kain untuk menampung darah kewanitaannya.

Selain kain, mereka juga menggunakan kapas atau wol domba dalam pakaian mereka untuk membendung aliran darah menstruasi.

Baca: TRIBUN WIKI- Sejarah dan Makna Logo Sriwijaya Air

Baca: Memahami Sejarah dan Makna Tradisi Perayaan Hari Raya Nyepi

Pemikir Yunani terkemuka Hypatia bahkan melemparkan kain bekas menstruasi tersebut kepada para pengagum laki-lakinya untuk mengusir mereka.

Sebaliknya di China, para perempuan menggunakan kain yang diisi pasir sebagai pembalut menstruasi.

Ketika kain itu cukup basah, mereka akan membuang pasir dan mencuci kainnya.

Di masa Mesir Kuno, para perempuan menggunakan papirus sebagai alas haid mereka. Sebelum digunakan, papirus direndam dalam air terlebih dahulu.

Pembalut Modern Dibuat untuk Laki-laki

Halaman
123
Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved