Pura-pura Ditembak Mati, Jurnalis Anti Rezim Putin Gagalkan Rencana Pembunuhan Dirinya

Bersama otoritas keamanan Ukraina, mereka mengungkapkan bahwa pembunuhan Arkady sengaja disetting

Pura-pura Ditembak Mati, Jurnalis Anti Rezim Putin Gagalkan Rencana Pembunuhan Dirinya
CBS NEWS via Grid.ID
Arkady Babchenko bersama Dinas Keamanan Ukraina mengkonfirmasi pembunuhan settingan yang mereka lakukan demi melindungi nyawa Arkady. 

TRIBUN-BALI.COM - Jurnalis asal Rusia, Arkady Babchenko yang sebelumnya dikabarkan tewas ditembak mati di Kiev, Ukraina baru saja menyisir ruangan konferensi pers.

Bersama otoritas keamanan Ukraina, mereka mengungkapkan bahwa pembunuhan Arkady sengaja disetting, untuk menggagalkan rencana pembunuhan yang dicanangkan pemerintah Rusia untuk melenyapkan Arkady selamanya.

"Saya masih hidup," ujar Arkady (41) di hadapan seluruh wartawan yang menghadiri konferensi pers.

Pengumuman ini dirilis paska sehari otoritas keamanan Ukrainamempublikasikan kematian Arkady yang ditemukan tewas ditembak dan dibunuh di apartemennya di Kiev.

Dalam rilis kematian Arkady sebelumnya, Selasa (29/5/2018) pihak berwenang Ukraina menyebut Arkady, salah seorang jurnalis yang sangat kritis terhadap kebijakan pemerintah Rusia ditemukan bersimbah darah setelah dihujami sejumlah peluru.

Arkady dalam rilis itu juga dinyatakan tewas dalam perjalanan ke rumah sakit.

Meski detil pembunuhan tersebut tidak diungkapkan secara rinci, Arkady bersama Kepala Dinas Keamanan Ukraina, Vasyl Gritsak akhirnya mengakui, bahwa kematian Arkady sengaja disetting demi mengendus keberadaan pembunuh bayaran yang disiapkan pemerintah Rusia untuk menghabisi nyawa Arkady.

Dalam konferensi pers itu, otoritas keamanan Ukraina juga mengumumkan telah menangkap tersangka si pembunuh bayaran, Rabu (30/5/2018).

Dalam kesempatan itu, Arkady juga menyampaikan permintaan maafnya pada istri dan keluarganya, sebab tak memberitahu skema 'pura-pura mati' yang ia dan pemerintah Ukraina canangkan, demi melindungi keselamatan Arkady sendiri.

"Aku tahu betapa memilukannya perasaan kehilangan yang dialami istri dan keluargaku. Aku minta maaf karena istri dan keluargaku harus mengalami ini sebab tidak ada cara lain," sesal Arkady.

Halaman
123
Editor: Irma Budiarti
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved