Eksekusi Lahan di Denpasar Berlangsung Panas, Penghuni Lahan: Saya Tidak Jual, Bunuh Saya Saja!

Eksekusi lahan dengan membongkar rumah, toko, dan butik di Jalan Imam Bonjol, Banjar Mergaya, Denpasar, berlangsung tegang dan panas

Eksekusi Lahan di Denpasar Berlangsung Panas, Penghuni Lahan: Saya Tidak Jual, Bunuh Saya Saja!
Kolase Tribun Bali/Rizal Fanany
Sejumlah orang memecahkan kaca butik saat eksekusi lahan oleh pemilik Rita Kumar di Jalan Imam Bonjol, Denpasar, Senin (3/9/2018). Situasi memanas saat proses eksekusi. 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Eksekusi lahan dengan membongkar rumah, toko, dan butik di Jalan Imam Bonjol, Banjar Mergaya, Denpasar, berlangsung tegang dan panas, Senin (3/9).

Eksekusi lahan ini memanas karena penghuni ngotot mempertahankan tanah yang ditempatinya.

Di satu sisi, Rita Kumar yang memenangkan gugatan di Pengadilan Negeri (PN) Denpasar meminta penghuni segera pergi.

Sejumlah orang memecahkan kaca butik saat eksekusi lahan oleh pemilik Rita Kumar di Jalan Imam Bonjol, Denpasar, Senin (3/9/2018). Situasi memanas saat proses eksekusi.
Sejumlah orang memecahkan kaca butik saat eksekusi lahan oleh pemilik Rita Kumar di Jalan Imam Bonjol, Denpasar, Senin (3/9/2018). Situasi memanas saat proses eksekusi. (Tribun Bali/Rizal Fanany)

Baca : Jokowi Percepat Pelantikan Gubernur Bali di Istana Negara Besok, Begini Komentar Cok Ace

Baca : Pengosongan Lahan di Imam Bonjol, Penghuni Tolak Rumah Dibongkar: Saya Tidak Jual, Bunuh Saya Saja

Seorang penghuni berbaju merah dan memakai udeng, memilih bertahan dan duduk di lahan miliknya.

Ia berteriak-teriak menyatakan tidak pernah menjual tanah miliknya. Ia merasa ada pihak yang bermain dalam hal ini.

Tak hanya itu, ia menyatakan sebaiknya dibunuh daripada rumahnya harus dibongkar.

"Saya tidak pernah menjual dan menerima uang. Lebih baik bunuh saya!" pekiknya sembari menepuk-nepuk tanah berdebu.

Sejumlah orang memecahkan kaca butik saat eksekusi lahan oleh pemilik Rita Kumar di Jalan Imam Bonjol, Denpasar, Senin (3/9/2018). Situasi memanas saat proses eksekusi.
Sejumlah orang memecahkan kaca butik saat eksekusi lahan oleh pemilik Rita Kumar di Jalan Imam Bonjol, Denpasar, Senin (3/9/2018). Situasi memanas saat proses eksekusi. (Tribun Bali/Rizal Fanany)

Sementara itu, pemilik atau suami Rita Kumar, Khisore, menyatakan akta jual beli, sertifikat atas nama Rita Kumar, IMB dan PBB lahan ini semua adalah atas nama Rita Kumar.

Halaman
12
Penulis: I Made Ardhiangga Ismayana
Editor: Ady Sucipto
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved