Pembukaan Underpass Ngurah Rai Dan Beberapa Rencana Besar di Bali Menurut Luhut Binsar

Menurutnya kini, hampir semua proyek-proyek nasional yang dikerjakan Kemetrian PUPR betul-betul dikerjakan dengan baik.

Pembukaan Underpass Ngurah Rai Dan Beberapa Rencana Besar di Bali Menurut Luhut Binsar
(Tribun Bali/Rizal Fanany)
Luhut Binsar Pandjaitan, Mentri Kordinator bidang Kemaritiman didampingi Wayan Koster, Gubernur Bali dan Giri Prasta, Bupati Badung membubuhkan tanda tangan saat peresmian Underpass Bundaran tugu Ngurah Rai, Badung, Bali, Sabtu (22/9/2018). 

TRIBUN-BALI.COM, BADUNG - Underpas Ngurah Rai hari ini, Sabtu (22/9/2018) telah diresmikan oleh Menko Maritim, Gubernur Bali, dan Bupati Badung.

Tujuan pembangunan Underpass adalah untuk mengurangi tingkat kemacetan yang sebelumnya dari arah selatan ke utara.

Bupati Badung, I Nyoman Giri Prasta mengungkapkan, atas nama masyarakat Badung, Bali mengucapkan terima kasih kepada Presiden Republik Indonesia melalui Menteri PUPR.

Dalam proses pembuatan underpass, proses pembebasan lahan pun terwujud dan tepat waktu.

Manfaat dari underpass ini sudah jelas untuk mengurangi tingkat kemacetan.

Paling tidak kemacetan yang semestinya 1 kilometer per jam bisa berkurang menjadi setengah kilo per jam.

"Ini akan memperlancar arus lalu lintas yang ada di Badung Selatan. Itu yang kami sampaikan terkait manfaat tersebut," ungkapnya

Menko Maritim, Luhut Binsar Panjaitan menambahkan pelaksanaan underpass ini ternyata lebih cepat satu setengah bulan dari perkiraan.

Menurutnya kini, hampir semua proyek-proyek nasional yang dikerjakan Kemetrian PUPR betul-betul dikerjakan dengan baik.

Dampak dari pembangunan ini diharapkan bisa memperlancar arus lalu lintas nantinya.

Halaman
12
Penulis: Rino Gale
Editor: Eviera Paramita Sandi
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved