Breaking News:

Jet Tempur Andalan Amerika Jatuh, Pentagon Perintahkan Tarik Sementara Armada F-35

Penarikan dilakukan untuk mengetahui penyebab pasti jatuhnya varian jet tempur F-35B saat terbang di Beaufort County

nationalinterest.org
Angkatan Udara yang menerbangkan F-35 akan dilengkapi dengan teknologi Air-Ground Collision Avoidance System, atau AGCAS. 

TRIBUN-BALI.COM, WASHINGTON - Departemen Pertahanan AS memutuskan untuk menarik sementara seluruh armada jet tempur siluman F-35 mereka, menyusul terjadinya insiden jatuhnya salah satu pesawat canggih itu.

Penarikan dilakukan untuk mengetahui penyebab pasti jatuhnya varian jet tempur F-35B saat terbang di Beaufort County, dekat Pangkalan Korps Marinir Beaufort pada 28 September lalu.

Melansir dari data awal yang dimiliki Korps Marinir, jet tempur F-35B tersebut menunjukkan adanya potensi permasalahan dengan tabung bahan bakar.

"Dinas AS bersama rekan-rekan internasional telah menghentikan sementara operasi penerbangan F-35 selama perusahaan melakukan inspeksi seluruh tabung bahan bakar yang ada pada semua pesawat F-35," kata Joe Della Vedora, juru bicara dari program F-35 dilansir AFP.

Baca : Pesawat Tempur Asing Terobos Wilayah RI, TNI AU Kirim 2 F-16, Diduga Pesawat Australia & Malaysia
 

Ditambahkan Vedora, tabung bahan bakar tersebut bakal diganti seluruhnya, setelahnya pesawat-pesawat tersebut akan dikembalikan ke status operasional.

Proses inspeksi diharapkan dapat selesai dalam waktu 24 hingga 48 jam.

Menurut data dari Pentagon, sebanyak 320 unit jet tempur F-35 telah dikirim secara global ke sejumlah negara yang telah membelinya, termasuk Israel dan Inggris.

Namun militer Inggris mengatakan, langkah yang diambil Pentagon tidak mempengaruhi seluruh F-35 miliknya dan hanya menghentikan beberapa misi terbang.

"Uji coba penerbangan F-35 dari kapal induk HMS Queen Elizabeth sedang berlangsung dan program tersebut tetap sesuai jadwal untuk memberi angkatan bersenjata kami kemampuan yang penting," kata juru bicara kementerian pertahanan Inggris.

Halaman
12
Editor: Ady Sucipto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved