Dharma Wacana

Makna Saraswati, Banyu Pinaruh dan Nasi Dira

Sehari setelah merayakan Hari Suci Saraswati, umat Hindu di Bali biasanya melakukan prosesi melukat atau mandi di pemandian suci maupun segara (laut).

Makna Saraswati, Banyu Pinaruh dan Nasi Dira
Tribun Bali/ I Putu Darmendra
Ida Pandita Mpu Jaya Acharya Nanda 

Oleh Ida Pandita Mpu Jaya Acharya Nanda

TRIBUN-BALI.COM -- Sehari setelah merayakan Hari Suci Saraswati, umat Hindu di Bali biasanya melakukan prosesi melukat atau mandi di pemandian suci maupun segara (laut).

Prosesi itu biasanya ditutup dengan menyantap nasi dira atau nasi berwarna kuning. Namun sebelum disantap bersama keluarga, nasi tersebut terlebih dahulu dipersembahkan ke setiap pelinggih di sanggah/merajan ataupun tempat lainnya yang ada di kawasan rumah. Apa sejatinya makna dari ketiga hal ini? Kenapa Saraswati selalu tak luput dari Banyu Pinaruh dan nasi dira?

Ketika berbicara mengenai upacara maupun hari suci, pemahaman kita tidak boleh lepas dari instrumen ruang dan waktu.

Ketika ada pada ruang dan waktu, di sana ada materi. Namun kita harus pahami, materi dalam upacara maupun hari suci adalah dalam bentuk makna atau simbol.

Hari pun, dalam hal ini, memiliki maknanya sendiri. Jadi, terkait dengan perayaan Saraswati ini, kalau kita berangkat dari konsep dasar “Kehadiran Tuhan untuk memberikan tuntunan pada umat manusia”, maka kita harus kembali membersihkan pikiran dari noda duniawi.

Sebab, Tuhan hadir ke dalam diri kita melalui pikiran yang suci. Hal yang membedakan manusia dengan binatang dan tumbuhan itu hanya satu, yakni manas (pikiran).

Aspek ini harus diberdayakan untuk kembali memuliakan derajat manusia. Pikiran harus ditransendensikan, menggunakan instrumen kecerdasan kebijaksanaan atau bhudi.

Oleh sebab itu, kalau pola pikir kita dilandasi oleh kebijaksanaan maupun kecemerlangan, kesadaran akan waranugraha Sang Hyang Aji Saraswati, tentu akan terjadi karya-karya yang sangat mulia.

Segala sesuatu yang ada di dunia ini ciptakan dari cecek (titik). Cecek inilah yang berkembang menjadi sebuah bentuk.

Halaman
12
Penulis: I Wayan Eri Gunarta
Editor: Ady Sucipto
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved