Hari Raya Galungan dan Kuningan

Apa Makna Memotong Babi Saat Penampahan Galungan?

Selasa (25/12/2018) merupakan Penampahan Galungan. Pada penampahan Galungan ini, masyarakat Hindu Bali biasanya memotong babi ataupun ayam.

Apa Makna Memotong Babi Saat Penampahan Galungan?
Tribun Bali/I Nyoman Mahayasa
Sekehe Truna warga Banjar Kehen, Kesiman, Denpasar, Bali, Senin(28/5/2018), memotong babi persiapan Hari Raya Galungan. 

Selain itu, dalam Lontar Sundarigama disebutkan:

Anggara, wage penampaan, irika penadah ire sang buta Galungan, marmaning sinanggerahe dening para kerti, ring desa-desa ane buta nyadnya, aneng catus pataning desa, sarupaning yadnya wenang kunang sakuweh nikang sanjata peperangan kabeh jaye-jaye kene samane ika, nguniyeh. Ikang wang kabeh perascitanen, muang jaya-jaya dening sang pandita, meke perako peretameng perang, ane perecaruning sakuwu-kuwu kunang, sege warna telu, sinasah, tandingania anut urip, purwa putih lima, daksina bang siya utara selem papat, iwaknia olahan bawi, saha tabuh, sege agung abesik, genahing caru ring natah umah, muang ring sanggar, dengen, sambat sang buta galungan ikang laki-laki abiya kala aperayascita, ayabin sesayut mengerepaken mantra pergolan, saha busananing paperangan, ngaran patitising nyane, ngaran patitising adnyana galang apadang, palane kosa ring perang.

Anggara Wage (Dunggulan), disebut hari Penampahan.

Pada hari itulah waktunya Sang Bhuta Galungan nadah (makan), sehingga pada saat itu patutlah dilaksanakan upacara Bhuta Yadnya di setiap desa, dengan korban caru kepada para Bhuta, bertempat diperempatan Desa.

Persembahan yang diberikan kepada Bhuta, bentuknya bermacam-macam, yakni dari bentuk yang sederhana, sedang, dan besar dan dipuput oleh Sulinggih.

Semua orang juga patut melakukan pebersihan pada saat ini.

Selain itu, di masing-masing pekarangan rumah juga dipersembagkan segehan warna 3, dengan tandingan menurut urip, yakni timur warna putih 5, selatan warna merah 4 dan utara warna hitam 9 dengan lauk olahan babi, tetabuhan, disertai segehan agung satu.

Caru ini dilakukan di natah pekarangan rumah, di sanggah, dengan mengayat Sang Bhuta Galungan.

Anggota keluarga juga patut ngayab banten pabyakala, prayascita, dan sesayut, untuk mendapat kesuksesan dalam perjuangan hidup, sekala niskala (lahir-batin).

Selain itu pada penampahan Galungan ini juga dibuat penjor sebagai pralambang Bhatara Mahadewa yang berstana di Gunung Agung. (*)

Penulis: Ady Sucipto
Editor: Ady Sucipto
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved