Nyaris Hilang Ditelan Bumi, Ini Kondisi Candi Borobudur Saat Pertama Kali Ditemukan Raffles

Dalam prosesnya, meninggalkan dokumen atau arsip yang menyimpan informasi penting tentang sejarah pelestarian Candi Borobudur.

Nyaris Hilang Ditelan Bumi, Ini Kondisi Candi Borobudur Saat Pertama Kali Ditemukan Raffles
tangkap layar intisari
Foto2 diambil sekitar tahun 1870-1900 (dari berbagai sumber). Kondisi Candi Borobudur: Reruntuhan candi Borobudur ditemukan pertama kali pada tahun 1814, saat Inggris menguasai Jawa, di bawah pimpinan Gubernur Jenderal Thomas Stamford Raffles 

Cornelius dikirim karena dia berpengalaman menelusuri benda-benda antik di Pulau Jawa.

Atas bantuan insinyur Belanda itu, Raffles mengumpulkan data sejarah dalam perjalanannya ke sejumlah kota di Jawa saat Inggris menguasai Nusantara tahun 1811-1816.

Cornelius tiba di Bumisegoro dan mendapati Candi Borobudur dalam keadaan rusak.

Sebagian bangunan tertimbun dan semak belukar menyelimuti karya besar peradaban Buddha abad ke-9 itu.

Sekitar 200 warga desa dikerahkan untuk memotong pepohonan, membakar semak belukar, dan menggali tanah yang mengubur kaki candi.

Pembersihan baru selesai dalam dua bulan. Sebagian kaki candi tidak bisa digali karena bangunan rawan roboh.

Selama pembersihan Candi Borobudur, Cornelius menyusun laporan untuk Raffles disertai sketsa bangunan kuno itu.

Buruh Kasar Pribumi Tak Dibahas
Dalam Chandi Borobudur: A Monument of Mankind, 1976, Sukmono menyebutkan bahwa penemuan Candi Borobudur tidak dibahas secara detail oleh Raffles dalam dua buku mengenai Jawa.

Pekerjaan membersihkan candi oleh ratusan pekerja selama dua bulan juga tidak dibahas lengkap.

Dalam karya besarnya, History of Java (1817), hanya ada beberapa kalimat yang menyinggung Borobudur.

Kondisi Candi Borobudur setelah disingkap oleh Cornelius bisa dilihat dalam foto-foto lama di Studio Sejarah Restorasi Candi Borobudur di kompleks Taman Candi Borobudur, Magelang.

Candi yang memiliki enam tingkat teras berbentuk persegi dan tiga tingkat berbentuk melingkar itu berada dalam keadaan rusak parah sebelum direnovasi selama empat tahun, 1907-1911.

Lantai teras melengkung bergelombang akibat gempa, batu-batu penyusun stupa berjatuhan dan berserakan di lantai teras.

Di tingkat Arupadhatu, lantai 8, 9, dan 10, kerusakan sangat parah.

Stupa utama yang merupakan puncak Borobudur menyisakan rongga menganga karena batu-batu penyusunnya berjatuhan.

Stupa di sekeliling stupa utama juga runtuh sebagian. Jejak kerusakan candi yang tersusun dari 55.000 meter kubik batu vulkanis itu diyakini oleh sejumlah ahli kebumian sebagai akibat gempa bumi.

Hanya kekuatan tektonik dalam skala besar yang mampu melipat teras bangunan candi dengan perhitungan konstruksi detail itu.

Selain membuat lantai candi bergelombang, gempa menyebabkan batuan penyusun candi berantakan.

Padahal, batu-batu penyusun itu sudah diperkuat dengan kuncian, seperti tipe ekor burung, takikan, tipe alur dan lidah, serta tipe purus dan lubang.

Borobudur yang dibangun di sebuah bukit yang menjorok ke danau purba itu ditinggalkan kemudian terselimuti debu vulkanis dan material lahar dari gunung api yang mengelilinginya: Merapi, Sindoro, dan Sumbing.

Material vulkanis itu menjadi media tumbuhnya semak belukar yang membelit bangunan kuno sehingga hilang ditelan waktu.

Lahar gunung api yang mengalir antara lain melalui Sungai Progo, Tangsi, dan Pabelan mengendap di danau yang menjadi muaranya.

Jejak lapisan lahar itu ditemukan dalam penelitian Helmy Murwanto, geolog pada Universitas Pembangunan Nasional ”Veteran” Yogyakarta.

Lahar berselang-seling dengan endapan lempung hitam yang kaya bahan organik dari tumbuhan air.

Lempung hitam endapan danau purba itu juga mengandung fragmen batu apung hasil letusan gunung api.

Endapan danau purba itu tersingkap jelas di Sungai Sileng di dekat Candi Borobudur.

Borobudur berdiri di atas sebuah bukit yang membentuk tanjung di danau purba sehingga tidak terkubur.

Borobudur rusak akibat proses tektonik yang melepaskan energi melalui sesar-sesar yang membentuk alur sungai Tangsi, Progo, dan Sileng.

Sesar-sesar itu sebagian sudah ada sebelum Candi Borobudur dibangun sekitar tahun 800 Masehi, pada masa kejayaan Dinasti Syailendra, tahun 750-850 Masehi. (*)

Penulis: Rizki Laelani
Editor: Alfonsius Alfianus Nggubhu
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved