Modal Foto Editan dan Baju Bhayangkari, Niswatun Berhasil Tipu Korban hingga Ratusan Juta

Pelaku penipuan dan penggelapan uang, Niswatun Badriyah (25) asal Sidoarjo ini, pintar mengelabui korban yang ingin lolos masuk polisi

Modal Foto Editan dan Baju Bhayangkari, Niswatun Berhasil Tipu Korban hingga Ratusan Juta
Tribun Bali/Rizal Fanany
Polsek Denpasar Selatan merilis pelaku penipuan dan penggelapan uang, Niswatun Badriyah (25) beserta barang bukti, di halaman Polsek Denpasar Selatan, Jalan By Pass Ngurah Rai, Rabu (20/2/2019). Niswatun mengaku sebagai Bhayangkari dan berhasil mengelabui korban hingga Rp 639 juta. 

Laporan Wartawan Tribun Bali, Rino Gale

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Pelaku penipuan dan penggelapan uang, Niswatun Badriyah (25) asal Sidoarjo ini, pintar mengelabui korban yang ingin lolos masuk polisi hanya dengan menunjukkan foto editan dan mengaku sebagai Bhayangkari.

Karena pintar mengedit foto, saat ditanyai Kapolresta Denpasar, Kombes Ruddi Setiawan, pelaku mengaku hanya tamatan SMA.

"Tamatan SMA, saya pak," ujar ibu anak satu itu.

Baca: Sekarang Bisa Makan Nasi Campur Bali di Udara, Nikmati Sensasinya di Puluhan Ribu Kaki

Baca: Diskominfos, DPRD dan KPID Bali Sepakat Tutup Siaran TV & Radio Selama Nyepi

Tidak hanya foto yang ia tunjukkan kepada korban, Kapolres Denpasar mengungkap, penipuan dan penggelapan uang ini dilakukan dengan mengaku sebagai istri anggota Polres Klungkung yang memiliki jabatan Perwira.

"Lulusan SMA loh ini, dia jago mengedit foto. Belajar dari internet dan mengambil wajah dan kepalanya. Idenya dari internet dan googling akhirnya memiliki inspirasi untuk melakukan penipuan. Ia mengedit fotonya yang berada di samping polisi. Ini benar fotonya. Pelaku ini statusnya janda dengan anak 1 berumur 2 tahun," ujar Kombes Ruddi Setiawan.

Dalam modusnya, setiap menemui korban, pelaku selalu memakai baju bhayangkari dan korban serta orang tuanya pun ahkirnya percaya.

Baca: Iming-imingi Korban jadi Pegawai Tetap RS Bali Mandara, Prasetya Menipu hingga Ratusan Juta

Baca: Bhayangkari Gadungan Janjikan Lolos Masuk Polri & Tipu Korban hingga Rp 639 Juta

Tindakan tersebut yang kemudian membuat korban setuju untuk melakukan pembayaran secara bertahap.

"Pelaku ini mengontrak di rumah korban selama empat bulan di Bali. Dengan memakai baju bhayangkari-nya, pelaku mampu meyakinkan korban. Setelah itu, korban pun memberikan sejumlah uang dengan cara ditransfer. Proses pembayaran itu secara bertahap. Dari bulan November 2017 dibayar Rp 150 juta. Kemudian dimintai uang lagi pada bulan Januari sampai 6 September 2018 dengan jumlah yang berbeda. Dengan total Rp 639 juta," ujarnya.

Kapolsek Denpasar Selatan, Kompol I Nyoman Wirajaya mengatakan, pelaku yang ditangkap di Sidoarjo, Jawa Timur ini, dikenakan pasal 378 KUHP dan 372 KUHP dengan ancaman maksimal 5 tahun.

Baca: Sampah Menumpuk Tanpa Dilakukan Pengolahan, Suwirta Sidak Lokasi TOSS Desa Gelgel

Baca: Gede Panca Senang Dapat Hadiah Mobil dari Berkah Energi Pertamina

Halaman
12
Penulis: Rino Gale
Editor: Irma Budiarti
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved