Berita Banyuwangi

Pabrik Kereta Api Terbesar di Indonesia akan Adopsi Arsitektur Suku Osing Banyuwangi

Pembangunan pabrik PT Industri Kereta Api (INKA), yang akan menjadi pabrik terbesar di Indonesia akan dibangun di Banyuwangi.

Pabrik Kereta Api Terbesar di Indonesia akan Adopsi Arsitektur Suku Osing Banyuwangi
Haorrahman
Salah satu desain bangunan pabrik kereta api di Banyuwangi. 

TRIBUN-BALI.COM, BANYUWANGI - Pembangunan pabrik PT Industri Kereta Api (INKA), yang akan menjadi pabrik terbesar di Indonesia akan dibangun di Banyuwangi.

Pabrik kereta api nasional ini akan dibangun dengan desain yang mengadopsi kearifan lokal, menggunakan arsitektur Suku Osing Banyuwangi.

Bupati Banyuwangi, Abdullah Azwar Anas mengatakan, pihaknya telah menggelar pertemuan dengan direksi INKA dan arsitek Denny Gondo yang mendesain pabrik tersebut.

Dalam pertemuan tersebut, tim arsitek memaparkan desain bangunan yang ada dalam pabrik.

"Kami sepakat dengan desain yang diajukan arsitek, Denny Gondo. Tetap dengan konsep arsitektur hijau yang ramah lingkungan dan hemat energi, seperti ruang publik lain yang ada di Banyuwangi seperti terminal bandara dan pendopo kabupaten. Dan yang pasti, bangunannya akan mencerminkan kekhasan arsitektur Suku Osing," kata Anas.

Suku Osing sendiri adalah masyarakat asli Banyuwangi.

Anas mengakui, pembahasan desain bangunan pabrik PT INKA tersebut sempat molor sehingga rencana peletakan batu pertama (groundbreaking) pabrik kereta itu pada Januari 2019 lalu tertunda.

Desain bangunan yang diajukan belum mendapat persetujuan Pemkab Banyuwangi karena kurang kental nuansa kearifan lokalnya.

Baca: Masyarakat Ikuti Lomba Tangkap Bebek Ditemani Lagu Dangdut dalam Serangkaian HUT Kota Denpasar

Baca: Interior Nuansa Bali United di Mobil Fans Fanatik, Hasilnya Keren!

Baca: Go-Pay dan Go-Jek Dukung Pasar Badung jadi Smart Heritage Market, Bisa Bayar dengan Nontunai

Sehingga, Pemkab Banyuwangi mengajukan beberapa revisi dan penambahan pada desain awal tersebut.

“Ini adalah adalah cara untuk menitipkan peradaban dan kebudayaan Banyuwangi di tengah kemajuan ekonomi. Bagi kami, bangunan yang memperhatikan nilai sejarah dan budaya akan bernilai estetika dan arsitektur tinggi. Sehingga dapat mendukung pariwisata daerah karena bisa dijadikan alternatif destinasi wisata maupun edukasi bagi masyarakat. Termasuk bangunan pabrik ini,” terang Anas.

Halaman
12
Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved