Rusia Kerahkan Jet Pembom Tu-22M3 dan Sistem Rudal Iskander Berkemampuan Nuklir ke Crimea

Rusia telah mengerahkan satu skuadron pembom jarak jauh Tupolev Tu-22M3 dan sistem rudal Iskander miliknya ke Crimea

Rusia Kerahkan Jet Pembom Tu-22M3 dan Sistem Rudal Iskander Berkemampuan Nuklir ke Crimea
(SHUTTERSTOCK)
Sistem peluncur rudal Iskander buatan Rusia. 

TRIBUN-BALI.COM, MOKSWA - Rusia telah mengerahkan pesawat pembom strategis dan sistem rudalnya ke Crimea sebagai tanggapan terhadap risiko ancaman yang datang dari wilayah Eropa.

Rusia telah mengerahkan satu skuadron pembom jarak jauh Tupolev Tu-22M3 dan sistem rudal Iskander miliknya ke Crimea, sebagai bentuk tanggapan atas penempatan sistem peluncur rudal pertahanan MK-41 oleh AS di Rumania.

"Pemasangan sistem peluncur rudal pertahanan MK-41 AS di Rumania menjadi tantangan serius untuk Rusia," kata Viktor Bondarev, ketua Komite Keamanan dan Pertahanan Dewan Federasi Rusia, dikutip Russian Times.

"Tetapi respon yang tepat telah dirumuskan, dengan Kementerian Pertahanan Rusia memutuskan mengerahkan skuadron pembom rudal jarak jauh Tu-22M3 di Crimea dari pangkalan udara di kota Gvardeysk."

" Sistem rudal canggih Rusia, termasuk S-300, S-400, Buk-M2, Pantsir-S1, dan dua modifikasi Iskander berkemampuan nuklir, juga telah ditempatkan di semenanjung itu," lanjut Bondarev.

Bondarev, yang pernah menjadi komandan Angkatan Udara Rusia pada 2012-2015, menambahkan, pesawat pembom Tu-22M3 yang ditempatkan di Crimea bakal diperbarui dan dilengkapi persenjataan baru dalam beberapa tahun mendatang.

"Nantinya pembom strategis Tu-22M3 di Crimea itu akan mampu mengirim hulu ledak ke titik mana pun di Eropa dan mengenai segala jenis fasilitas anti-rudal musuh atau pertahanan udara," kata Bondarev.

AS telah mulai mengerahkan elemen anti-rudal Rumania pada 2016 dan memulai pembangunan situs lain di Polandia pada tahun yang sama, dengan Washington mengklaim langkah tersebut diperlukan untuk melawan rudal balistik yang dikembangkan Iran dan Korea Utara.

Tetapi Rusia telah mengecam langkah itu sebagai ancaman besar bagi keamanan nasionalnya, dengan Moskwa bersikeras, sistem peluncur misil MK-41 di Rumania akan dapat digunakan untuk menembakkan rudal jelajah Tomahawk jarak menengah, yang dilarang di bawah Perjanjian Nuklir Jarak Menengah (INF).

Pada Februari lalu, AS telah resmi mengumumkan keluar dari kesepakatan INF dan memulai jangka waktu enam bulan sebelum sepenuhnya mundur dari kesepakatan.

Rusia, setelahnya tidak memiliki pilihan selain juga menangguhkan partisipasinya dari perjanjian bilateral era Perang Dingin itu. (*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Rusia Kirim Jet Pembom Tu-22M3 dan Sistem Rudal Iskander ke Crimea", https://internasional.kompas.com/read/2019/03/19/12062401/rusia-kirim-jet-pembom-tu-22m3-dan-sistem-rudal-iskander-ke-crimea.

Editor: Eviera Paramita Sandi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved