Pilpres 2019

Nyoblos 17 April Mendatang, Wagub Cok Ace Berharap Ada Kelonggaran untuk Karyawan

Jumlah penduduk yang bekerja di sektor ini di Bali cukup besar sekitar 750 ribu warga, atau 1/3 dari jumlah DPT Bali yang mencapi 3,1 juta

Dok Pemprov Bali
Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati (Cok Ace) 

TRIBUN-BALI.COM - Menghadapi pesta demokrasi yang meliputi Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden serta pemilihan Calon Anggota Legislatif DPR/DPRD/DPD RI tanggal 17 April mendatang Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati (Cok Ace) harap segenap komponen masyarakat bisa ikut berpartisipasi, tak terkecuali masyarakat yang bekerja di sektor pariwisata.

Hal tersebut disampaikannya saat memberikan sambutan pada acara Sosialisasi Pemilu tahun 2019 bagi Industri Pariwisata di Gedung Wiswa Sabha Utama, Kantor Gubernur Bali, Denpasar, Senin (25/3/2019).

Ia mengatakan jumlah penduduk yang bekerja di sektor ini di Bali cukup besar sekitar 750 ribu warga, atau 1/3 dari jumlah DPT Bali yang mencapi 3,1 juta pemilih.

“Jadi jangan sampai aturan kerja yang ketat di industri ini menjadikan angka golput di Bali semakin tinggi,” jelasnya dalam acara yang menampilkan AKBP Wayan Jinantara dari Polda Bali dan Jon Darmawan Komisioner KPU Bali sebagai narasumber, I Wayan Juniarta sebagai moderator serta para tokoh pariwisata seluruh Bali.

Cok Ace menambahkan jumlah pemilih di Bali dari tahun ke tahun memang cukup fluktuatif.

“Pada pilgub tahun 2013 jumlah pemilih mencapai 73%, kemudian naik lagi pada pemilu 2014 menjadi 77%. Akan tetapi, mengalami penurunan yang cukup signifikan pada pilgub 2018 menjadi 72%. Kita antisipasi angka golput agar bisa turun sehingga partisipasi masyarakat bisa mencapai 80% sesuai target KPUD Bali,” bebernya.

Untuk itu ia mengharapkan kerja sama dengan pengusaha pariwisata agar para karyawannya bisa menggunakan hak pilihnya di hari itu.

“Saya menyadari aturan kerja di pariwisata cukup ketat karena menyangkut system pelayanan kepada para tamu. Jadi saya harap pemilik hotel bisa meliburkan karyawan yang jauh untuk pulang dan nyoblos, sementara karyawan yang rumahnya dekat bisa diatur dengan pergantian shift yang lebih fleksibel, agar masing-masing bisa nyoblos sebelum pukul 13.00,” jelasnya.

Bagaimanapun, menurutnya setiap suara sangat bermanfaat untuk arah kebijakan pemerintah ke depan, dan tentu saja berguna bagi Bali.

“Bali sebagai etalase pariwisata Indonesia di dunia internasional juga membutuhkan kebijakan yang mendukung kepentingan Bali ke depannya. Jadi mari kita berpartisipasi dalam pemilu kali ini, pilih calon kita untuk kepentingan tanah kelahiran kita,” tandasnya.

Halaman
12
Editor: Ida Ayu Made Sadnyari
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved