Kepala BNPB Tolak Suguhan Minuman Universitas Warmadewa, Ini Sebabnya

Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Letnan Jenderal TNI Doni Monardo menolak suguhan minuman dari Universitas Warmadewa

Kepala BNPB Tolak Suguhan Minuman Universitas Warmadewa, Ini Sebabnya
Tribun Bali/I Wayan Sui Suadnyana
Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Letnan Jenderal TNI Doni Monardo saat memberikan sambutan dalam acara deklarasi Universitas Warmadewa sebagai kampus siaga bencana di Gedung Auditorium Widya Sabha Uttama Universitas Warmadewa, Kamis (28/3/2019) 

Laporan Jurnalis Tribun Bali, I Wayan Sui Suadnyana

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Letnan Jenderal TNI Doni Monardo menolak suguhan minuman dari Universitas Warmadewa karena berkemasan plastik.

"Ketika saya tadi disuguhi minuman, saya katakan kepada bapak rektor, saya tidak berani lagi minum yang berasal dari air kemasan (plastik) karena sudah telanjur janji kepada diri sendiri," terangnya.

Hal itu Doni Monardo sampaikan pada saat memberikan sambutan di Universitas Warmadewa saat mendeklarasikan diri menjadi kampus siaga bencana (KSB).

Deklarasi yang dilaksanakan di Auditorium Widya Sabha Uttama Universitas Warmadewa, Kamis (28/3/2019) siang itu juga dihadiri Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Bali, I Made Rentin.

Dijelaskan Doni Monardo, penggunaan kemasan plastik harus mulai dikurangi saat ini karena dapat menimbulkan sampah yang luar biasa.

Ia pun mengajak seluruh masyarakat Bali khususnya kampus Warmadewa untuk tidak lagi menggunakan kemasan plastik sekali pakai.

Baca: Ketut Pasek Ditikam Berkali-kali Secara Sadis hingga Tewas di TKP Gara-gara Alasan Sepele

Baca: Viral Isi Chat Rektor UNY dengan Mahasiswi, Konser Dibayar IPK, Ini Kisahnya

"Sejak saya mendeklarasikan diri menggunakan tumbler, sampai hari ini ke manapun saya pergi saya selalu membawa tumbler," jelasnya lagi.

Dicontohkan, jika penduduk di Kota Denpasar misalnya berjumlah 1 juta jiwa, lalu setiap orang menggunakan botol plastik masing-masing dua buah maka akan terdapat sebanyak dua juta botol plastik per harinya.

Jumlah itu jika dikalikan dengan 360 hari maka timbulan sampah plastik baru dari jenis botol sudah banyak sekali.

Halaman
1234
Penulis: I Wayan Sui Suadnyana
Editor: Ida Ayu Suryantini Putri
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved