Kantor Pengacara Akan Disita Terkait Kasus Sudikerta, Togar Situmorang: Berita Ngawur Semua

Kantor Pengacara Akan Disita Terkait Kasus Sudikerta, Togar Situmorang: Berita Ngawur Semua

Kantor Pengacara Akan Disita Terkait Kasus Sudikerta, Togar Situmorang: Berita Ngawur Semua
Instagram
Sudikerta dan Togar Situmorang. 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Sebagaimana yang diberitakan tribun-bali.com sebelumnya, Kantor mantan pengacara Ketut Sudikerta, Togar Situmorang rencananya akan disita Ditreskrimsus Polda Bali dalam waktu dekat.

Hal itu diduga karena aset tersebut berkaitan erat dengan aliran dana dari PT Maspion.

Kabar terbaru ini dibenarkan oleh Dir Reskrimsus Polda Bali Kombes Pol Yuliar Kus Nugroho saat dikonfirmasi via WhatsApp Jumat (26/4/2019), siang ini.

Baca: Video Mesum Diduga di Ruang IGD Rumah Sakit Gianyar Viral, Sang Wanita Sempat Toleh ke Kamera

Yuliar menuturkan, Togar Situmorang mantan pengacara tersangka Sudikerta, diperiksa hari Jumat 26 april 2019 sejak pukul 09.30-12.30 WITA.

Togar yang diperiksa sebagai saksi, melalui Dir Reskrimsus Polda Bali Kombes Pol Yuliar Kus Nugroho saat ditemui di Kantornya, sore tadi, mengatakan Togar Situmorang tidak tahu menahu perihal aset yang ditempatinya sebagai kantor tersebut merupakan hasil pembelian dari aliran dana PT Maspion.

"Togar Situmorang diperiksa dalam kapasitas sebagai saksi. Jadi kita sudah meneliti beberapa hal, aliran-aliran dananya ke mana, juga beberapa aset yang sudah kita sita, dan kebetulan ada yang menyatakan itu (aset) diperuntukkan untuk kantor, kantornya daripada pak Togar.

Baca: Terungkap, Video Perkelahian Siswi SMP di Klungkung Dipicu Masalah Sepele ini, Bukan Soal Cowok

"Beda ya, dengan Fee atau apa itu, beda. Karena itu alirannya membeli untuk kantornya seharga Rp 5 miliar. Juga dengan renovasi kantornya Rp 300 juta. Sehingga itulah yang kita sita," kata Yuliar kepada tribun-bali.com, sore tadi.

"Sementara, kalau dari pihak Pak Togar-nya itu, dia gak tahu kalau dana itu dari situ (dana dari Maspion). Tapi dalam konteks penyidikan, aliran-aliran dana itu akan kita trashing aset untuk recovery semua begitu kira-kira.

"Kantor (aset) itu, informasi dari penyidik, masih atas nama pak Sudikerta. Cuma ditempati sebagai kantor oleh mantan Pengacaranya, Togar Situmorang. Dan dananya ada dari Maspion itu," jelas Yuliar.

Baca: Main Jetsky Bareng ABG Tiongkok di Tanjung Benoa, Toha Nekat Lakukan Aksi Mesum di Tengah Laut

Ditegaskannya lagi, bahwa aset tersebut merupakan milik Sudikerta.

Halaman
123
Penulis: Busrah Ardans
Editor: Aloisius H Manggol
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved