Aneh, Tak Tau Berenang, Dewa Made Giri Malah Lompat ke Sungai yang Dalam, Tak Berselang Lama Tewas

Aneh, Tak Tau Berenang, Dewa Made Giri Malah Lompat ke Sungai yang Dalam, Tak Berselang Lama Tewas

Aneh, Tak Tau Berenang, Dewa Made Giri Malah Lompat ke Sungai yang Dalam, Tak Berselang Lama Tewas
Listverse
Aneh, Tak Tau Berenang, Dewa Made Giri Malah Lompat ke Sungai yang Dalam, Tak Berselang Lama Tewas 

TRIBUN-BALI.COM, TABANAN- Dewa Made Giri Adnyana (50) tewas usai meninggal di Tibu (Sungai) Buluhan, Banjar Yeh Sibuh, Desa Belatungan, Kecamatan Pupuan, Tabanan, Sabtu (18/5) sore sekitar pukul 16.30 Wita.

Ia diduga tenggelam karena sempat kelelahan dan tidak bisa berenang. 

"Oh...Itu mindon (saudara) saya. Tadi sudah dilakukan upacara penguburan," ujar Perbekel Desa Belatungan, I Dewa Nyoman Widisucipta saat dihubungi, Minggu (19/5/2019). 

Baca: Anjing Lumpuh ini Gongong Lalu Menggali Tanah, Ternyata Ada Bayi yang Dikubur Hidup-hidup

Dia menuturkan, awalnya ia bekerja memetik buah kopi di wilayah Banjar Yeh Sibuh, Desa Belatungan.

Dan karena akan ada pagelaran rapat, sekitar pukul 16.00 Wita itu ia langsung bergegas ke sungai untuk mandi. Kira-kira kedalaman sungai sekitar 2.5 meter, dan dibawahnya ada pasir. 

"Mungkin karena dibawahnya ada pasir saat mau ke atas permukaan itu dia tidak bisa sehingga tenggelam. Dan ia (korban) juga tidak bisa berenang ditambah dengan kelelahan setelah bekerja," ungkapnya sembari menyatakan jarak rumah dengan TKP lumayan jauh karena beda banjar. 

Baca: Dokter Kaget Temukan Stang Motor di Rahim Wanita ini, Terungkap Aksi Sang Suami Saat Berhubungan

"Sekarang sudah dikubur barusan. Upacara nebusin juga sudah dilakukan oleh keluarga tadi pagi," ungkapnya. 

Disinggung mengenai sosok korban, Widisucipta mengenang korban adalah orang yang pendiam, artinya tidak begitu banyak bicara.

Apalagi rajin mengikuti dalam kegiatan suka duka di banjar maupun desa. 

Baca: Janda Beraksi di Jembrana, Dua Pria ini Termakan Janji Manis Ni Putu DA, Mimpi ke Jepang Pupus

"Kami di banjar dan teman-temannya juga sangat merasa kehilangan. Dia orang baik dan rajin," kenangnya. 

Halaman
12
Penulis: I Made Prasetia Aryawan
Editor: Aloisius H Manggol
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved