Sudah Dipakai Sejak 130 Tahun Silam, Mulai Besok Satuan Kg Berubah, Ini Alasan dan Dampaknya

November lalu para ilmuwan mengumumkan akan mengganti pakem pengukur berat atau kilogram yang sudah dipakai selama 130 tahun pada 2019 ini.

Sudah Dipakai Sejak 130 Tahun Silam, Mulai Besok Satuan Kg Berubah, Ini Alasan dan Dampaknya
The Calculator Site
batu kilogram dalam timbangan manual. November lalu para ilmuwan mengumumkan akan mengganti pakem pengukur berat atau kilogram yang sudah dipakai selama 130 tahun pada 2019 ini. Kini, para ilmuwan mengumumkan bahwa definisi baru dari kilogram akan secara resmi berubah mulai besok. 

Sudah Dipakai Sejak 130 Tahun Silam, Mulai Besok Satuan Kg Berubah, Ini Alasan dan Dampaknya

TRIBUN-BALI.COM - November lalu para ilmuwan mengumumkan akan mengganti pakem pengukur berat atau kilogram yang sudah dipakai selama 130 tahun pada 2019 ini.

Kini, para ilmuwan mengumumkan bahwa definisi baru dari kilogram akan secara resmi berubah mulai besok.

Keputusan ini sudah bulat sesuai hasil rapat General Conference on Weights and Measures di Versailles, Perancis, tahun lalu. Seperti dalam pemberitaan Kompas.com edisi (16/11/2018).

Disebutkan bahwa selama ini ukuran berat dibuat berdasarkan Le Grand K atau K besar, logam yang menentukan berat satu kilo.

Berbagai timbangan mulai dari timbangan di dapur sampai timbangan berat badan dibuat berdasarkan standar logam yang disimpan di brangkas Paris sejak 1889.

Baca: Menikmati Buka Bersama dan Malam Nuzulul Quran Ramadhan 1440 di Masjid Pinggir Pantai Sanur

Baca: SEDANG BERLANGSUNG Live Streaming Persebaya Surabaya vs Kalteng Putra

Baca: SEDANG BERLANGSUNG Live Streaming Bali United vs Bhayangkara FC, Tidak Disiarkan Indosiar

Baca: Organisasi Mahasiswa Lintas Agama di Bali Tolak People Power 22 Mei 2019

Baca: Rumah Kosong di Banjar Sangging Tiba-tiba Terbakar Hebat, Petugas Sebut Pemadaman Cukup Sulit

Seiring berjalannya waktu, logam yang disimpan di brangkas Paris itu mudah kehilangan atom atau menyerap molekul dari udara, yang membuat massanya berubah puluhan mikrogram dalam satu abad terakhir.

Ini berarti, prototipe yang digunakan di seluruh dunia untuk mengukur kilogram dan timbangan kalibrasi tak lagi akurat.

Perbedaan tipis ini tak akan mempengaruhi kehidupan sehari-hari.

Namun bagi para ilmuwan, terutama yang bersinggungan dengan perhitungan sains akan menjadi masalah.

Halaman
123
Editor: Rizki Laelani
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved