Tularkan Semangat Founding Father ke Generasi Milenial, Pemprov Bali Rayakan Bulan Bung Karno

Peringatan 1 Juni sebagai Hari Lahir Pancasila dan Bulan Bung Karno diselenggarakan oleh Pemerintah Provinsi (Pemprov) Bali

Tularkan Semangat Founding Father ke Generasi Milenial, Pemprov Bali Rayakan Bulan Bung Karno
Soekarno. Tularkan Semangat Founding Father ke Generasi Milenial, Pemprov Bali Rayakan Bulan Bung Karno 

Tularkan Semangat Founding Father ke Generasi Milenial, Pemprov Bali Rayakan Bulan Bung Karno

Laporan Wartawan Tribun Bali, I Wayan Sui Suadnyana

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Peringatan 1 Juni sebagai Hari Lahir Pancasila dan Bulan Bung Karno diselenggarakan oleh Pemerintah Provinsi (Pemprov) Bali di Ardha Chandra Taman Budaya, Sabtu (1/6/2019) esok petang.

Gubernur Bali Wayan Koster mengungkapkan, pelaksanaan Bulan Bung Karno memiliki lima tujuan utama, diantaranya mengarusutamakan Pancasila dalam kehidupan masyarakat Bali dalam berbangsa dan bernegara.

Kedua, meningkatkan pemahaman masyarakat Bali tentang sejarah, filosofi dan nilai-nilai Pancasila; dan memperkokoh inklusi sosial di tengah kontestasi nilai (ideologi) dan kepentingan yang mengarah kepada menguatnya kecenderungan politisasi identitas.

Selanjutnya juga sebagai upaya membangkitkan dan memelihara memori kolektif masyarakat Bali tentang ketokohan dan keteladanan Ir Soekarno sebagai penggali Pancasila dan Proklamator Kemerdekaan Republik Indonesia.

Terakhir, guna memperkuat institusionalisasi nilai-nilai Pancasila sesuai dengan kearifan lokal masyarakat Bali.

“Pada Bulan Juni ada tiga peristiwa historis yang sangat penting bagi Bangsa Indonesia dan semuanya berhubungan dengan Bung Karno. Pada 1 Juni kita akan memperingati Hari Lahir Pancasila, pada 6 Juni memperingati Hari Lahir Bung Karno, dan pada 21 Juni memperingati Hari Wafat Bung Karno,” kata Gubernur Koster.

Baca: Sugeng Diamankan saat Hendak Antar Pemudik ke NTB, Sopir Bus Surabaya-Mataram Terindikasi Narkoba

Baca: Kondisi Asmirandah Memprihatinkan, Ditemani sang Ayah Tergolek di Rumah Sakit, Doa-doa Mengalir

Hari Lahir Pancasila, lanjutnya, merujuk kepada pidato Bung Karno dalam sidang Badan Penyelidik Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia (BPUPKI) pada 1 Juni 1945.

Dalam sidang yang berlangsung sejak 29 Mei 1945 itu, para tokoh pergerakan kemerdekaan Indonesia memperbincangkan sejumlah hal penting, termasuk rumusan dasar negara.

Halaman
123
Penulis: I Wayan Sui Suadnyana
Editor: Irma Budiarti
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved