Tak Disangka Dulunya Pemulung, Paidi Kini Jadi Petani Kaya Raya Beromzet Miliaran Setelah Tanam Ini

Pasalnya Paidi yang sebelumnya adalah seorang pemulung, kini menjadi petani Porang kaya raya hingga berhasil meraih omzet miliaran.

Tak Disangka Dulunya Pemulung, Paidi Kini Jadi Petani Kaya Raya Beromzet Miliaran Setelah Tanam Ini
KOMPAS.com/Muhlis Al Alawi/instagram@paidi_porang
Paidi sosok pria mantan pemulung yang kini hidupnya sukses setelah menjadi petani tanaman porang dan berbisnis dengan omzet miliaran rupiah. 

Saat hendak mengembangkan porang di kampung halamannya, Paidi mengalami kendala lantaran kondisi lahan pertaniannya berbukit-bukit.

Padahal, rata-rata petani porang di wilayah lain mengembangkan tanaman itu di bawah naungan pohon keras seperti pohon jati.

Berbekal pencarian di Google, Paidi mendapatkan banyak ilmu tentang bagaimana mengembangkan porang di lahan pertanian terbuka.

Hasil pencarian itu lalu dikumpulkan dalam satu catatan yang dinamai sebagai revolusi tanam baru porang.

"Menanam porang rata-rata harus di bawah naungan. Di sini, menanam tanpa harus naungan. Kami menggunakan revolusi pola tanam baru," kata Paidi.

Paidi mengatakan, dengan revolusi tanam baru, hasil panennya berbeda jauh dengan pola tanam konvensional yang mengandalkan di bawah naungan pohon.

Ia membandingkan kalau menggunakan pola tanam konvensional, satu hektar dapat menghasilkan panen tujuh sampai sembilan ton.

Sementara dengan revolusi pola tanam intensif, satu hektar bisa mencapai panen 70 ton.

"Kalau pakai pola tanam konvensional, panennya paling cepat tiga tahun. Sementara dengan pola tanam baru bisa lebih cepat panen enam bulan hingga dua tahun dan hasilnya lebih banyak lagi," ujar Paidi.

Dia mengatakan, bila menggunakan pola tanam konvensional tidak akan bisa mengejar kebutuhan dunia.

Halaman
1234
Editor: Ady Sucipto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved