Pemerintah Rusia Protes Karena Tidak Dilibatkan dalam Investigasi Malaysia Airlines MH17

Pemerintah Rusia, Rabu (19/6/2019), melakukan protes karena tidak dilibatkan dalam investigasi jatuhnya Malaysia Airlines MH17 meski sudah secara

Pemerintah Rusia Protes Karena Tidak Dilibatkan dalam Investigasi Malaysia Airlines MH17
Tribun Bali/ REUTERS
Bagian dari puing pesawat Malaysia Airlines Boeing 777 terlihat setelah jatuh di dekat Grabovo, Donetsk, Ukraina, Kamis (17/7). Pesawat Malaysia Airlines MH-17 ditembak jatuh di timur Ukraina, menewaskan 280 penumpang dan 15 awak pesawat. 

Pemerintah Rusia Protes Karena Tidak Dilibatkan dalam Investigasi Malaysia Airlines MH17

TRIBUN-BALI.COM, MOSKWA - Pemerintah Rusia, Rabu (19/6/2019), melakukan protes karena tidak dilibatkan dalam investigasi jatuhnya Malaysia Airlines MH17 meski sudah secara proaktif ingin bergabung.

Tim investigasi gabungan ini terdiri atas para penyidik dari Australia, Belgia, Malaysia, Belanda, dan Ukraina.

Pemerintah Rusia tahun lalu bersikukuh bahwa misil yang dilepaskan dari sistem pertahanan BUK ditembakkan pasukan Ukraina.

Rusia menambahkan, sistem persenjataan tersebut sudah berada di Ukraina sejak masa Uni Soviet.

Sementara itu, Belanda dan Australia pada Mei tahun lalu secara resmi menyebut Rusia bertanggung jawab atas tragedi itu.

Sebelumnya, tim penyidik internasional menetapkan empat orang tersangka terkait penembakan pesawat Malaysia Airlines MH17 di atas wilayah pemberontak Ukraina pada 2014.

Baca: Stadion Dipta Masuk Pertimbangan PSSI untuk Piala Dunia U20, Ratu Tisha Beberkan Alasannya

Baca: Ramalan Zodiak Hari Ini Rabu 19 Juni 2019, Dewi Cinta Menghampiri Cancer, Gemini Untung Besar

Tim yang dipimpin Belanda itu mengatakan segera menuntut warga Rusia Igor Girkin, Sergey Dubinskiy, dan Oleg Pulatov.

Satu tersangka lain adalah warga Ukraina Leonid Kharchenko terkait dalam tragedi yang menewaskan 238 orang tersebut.

"Hari ini kami menerbitkan surat penangkapan internasional untuk para tersangka pertama yang akan kami tuntut. Mereka akan ditempatkan dalam daftar buronan nasional dan internasional," kata Wilbert Paulissen, kepala kepolisian nasional Belanda.

Halaman
12
Editor: DionDBPutra
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved