Setelah Ancam Penggal Jokowi, Pria ini Ingin Nikahi Pujaan Hatinya di Rutan Polda

Setelah Ancam Penggal Jokowi, Pria ini Ingin Nikahi Pujaan Hatinya di Rutan Polda

Setelah Ancam Penggal Jokowi, Pria ini Ingin Nikahi Pujaan Hatinya di Rutan Polda
KOMPAS.COM
Setelah Ancam Penggal Jokowi, Pria ini Ingin Nikahi Pujaan Hatinya di Rutan Polda 

TRIBUN-BALI.COM, JAKARTA- Tersangka yang mengancam memenggal kepala Presiden Joko Widodo, HS (25), berharap penyidik Polda Metro Jaya memfasilitasi pernikahan dirinya dan kekasihnya, AA, di rumah tahanan (Rutan) Polda Metro Jaya.

Kuasa hukum HS, Sugiarto Atmowijoyo mengatakan, surat izin pengajuan pernikahan itu telah dilayangkan kepada penyidik pada 10 Juni 2019.

"Ada dua poin dalam surat itu. Pertama, permohonan penangguhan penahanan. Kedua, kalau poin pertama tidak diizinkan, kami minta diberikan waktu untuk bisamenikah di tahanan," kata Sugiarto di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Senin (24/6/2019).

Kendati demikian, penyidik Polda Metro Jaya belum memutuskan permohonan penangguhan penahanan atau izin pernikahan yang diajukan HS.

"Sampai sekarang belum ada tanggapan (dari Polda Metro Jaya)," ujarnya. 

Ditemui dalam kesempatan yang sama, AA berharap dapat menikah dengan HS sebelum 30 Juni 2019.

"Sudah lama persiapan menikahnya. Waktu itu minta (menikah) tanggal 10 Juni, tapi kan enggak bisa. (Harapannya) segera ya sebelum tanggal 30 Juni," ujar AA.

Adapun, HS ditangkap di Perumahan Metro, Parung, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Minggu (12/5/2019).

HS diduga melontarkan ancaman untuk memenggal kepala Presiden Joko Widodo saat melakukan aksi demo di depan Gedung Bawaslu, Jalan MH Thamrin, Jumat (10/5/2019) siang.

Akibat perbuatannya, HS dijerat pasal makar, yakni Pasal 104 KUHP dan atau Pasal 110 KUHP Tentang Tindak Pidana Makar.

Ancaman hukuman bagi HS yang mengancam memengal Jokowi yakni penjara seumur hidup.

Editor: Aloisius H Manggol
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved