Simpang Ring Banjar

Tak Sekadar Mengejar Uang, Seniman Patung di Banjar Buruan Blahbatuh Tetap Bertahan Jaga Kualitas

Meskipun usianya tak muda lagi, hantaman pahatnya pada kayu masih kuat dalam membentuk estetika pada material kayu kamboja

Tak Sekadar Mengejar Uang, Seniman Patung di Banjar Buruan Blahbatuh Tetap Bertahan Jaga Kualitas
Tribun Bali/Eri Gunarta
Wayan Mawan tengah memahat kerajinan bertemakan pewayangan memakai material kayu kamboja, di Banjar/Desa Buruan, Blahbatuh, Minggu (23/6/2019). 

Optimistis Akan Bangkit
Para perajin di Banjar/Desa Buruan, Blahbatuh saat ini didominasi oleh orang tua karena generasi muda sebagian besar beralih ke bidang pariwisata.

Bahkan, generasi muda yang masih menggeluti industri kerajinan hanya sekitar tiga persen saja. Kondisi tersebut juga dikarenakan pada awal tahun 2000an, industri kerajinan sangat anjlok.

Pengusaha Kerajinan, Wayan Mawan, Minggu (23/6/2019) mengatakan, saat ini generasi muda di Banjar Buruan sangat jarang ada yang mau menggeluti dunia kerajinan.

Bahkan, kata dia, saat ini hanya ada sekitar tiga persen generasi yang mau menekuninya. Bahkan dalam usaha yang dibukanya, ia hanya memiliki lima orang pekerja, yang semuanya sudah berumur.

“Dulu sebelum 2000an, sebagian besar anak-anak bekerja jadi perajin. Karena saat itu, hampir setiap hari laku. Tapi setelah Bom Bali, patung tidak laku, entah apa sebabnya. Makanya banyak yang lari ke pariwisata,” ujarnya.

Sebagai upaya agar perajin di Banjar Buruan tidak punah, iapun terus mensosialisasikan ke generasi muda supaya mau menggeluti usaha ini lagi.

Tak hanya itu, ia juga saat ini mulai menanamkan kecintaan pada kerajinan pada cucu-cucunya yang masih anak-anak. Ia memiliki keyakinan bahwa kerajinan seperti ini akan bangkit lagi.

“Sekarang mobil bukan barang mewah lagi, beli tanah juga sudah biasa. Saya yakin, orang yang berduit, kalau ingin membeli sesuatu yang berharga, pasti larinya ke kerajinan. Karena itu, saya selalu kasih tahu ke generasi muda Banjar Buruan, agar tidak meninggalkan pekerjaan warisan leluhur ini. Saya juga menekankan ke tiga orang cucu saya, supaya mau belajar mematung. Astungkara, saat ini masih tahap pengenalan,” ujarnya. (*)

Penulis: I Wayan Eri Gunarta
Editor: Widyartha Suryawan
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved