Pensiunan BUMD Divonis 10 Tahun Penjara, Ditangkap Saat Menunggu Kiriman Sabu

Wajah pensiunan BUMD ini seketika lesu ketika majelis hakim menjatuhkan vonis 10 tahun karena dinyatakan bersalah memiliki narkotik jenis sabu-sabu

Pensiunan BUMD Divonis 10 Tahun Penjara, Ditangkap Saat Menunggu Kiriman Sabu
Tribun Bali/I Putu Candra
Djaya Muditha berkoordinasi dengan tim penasihat hukumnya usai divonis 10 tahun penjara, kasus kepemilikan sabu-sabu. 

Pensiunan BUMD Divonis 10 Tahun Penjara, Ditangkap Saat Menunggu Kiriman Sabu

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Ida Bagus Djaya Muditha (49) hanya bisa diam menunduk saat menjalani sidang pembacaan putusan di Pengadilan Negeri (PN) Denpasar, kemarin.

Wajah pensiunan BUMD ini seketika lesu ketika majelis hakim menjatuhkan vonis 10 tahun. Ia dinyatakan bersalah memiliki narkotik jenis sabu-sabu.

Djaya Muditha sendiri ditangkap petugas Badan Narkotika Nasional (BNN) Provinsi Bali di depan rumahnya, saat menunggu kiriman sabu-sabu yang dipesannya.

Putusan majelis hakim pimpinan IGN Partha Barghawa ini lebih ringan tiga tahun dibandingkan tuntutan yang diajukan jaksa.

Sebelumnya, Jaksa I Made Mudita menuntut terdakwa dengan pidana penjara selama 13 tahun. Pula, tuntutan pidana denda Rp 10 miliar, subsider enam bulan penjara.

Menanggapi putusan itu, terdakwa melalui tim penasihat hukumnya dari Pos Bantuan Hukum (PBH) Peradi Denpasar menerima. Sedangkan jaksa masih pikir-pikir.

Baca: Pelanggar Perdes Kena Sanksi Sosial, Cara Desa Munduk Temu Jaga Lingkungan

Baca: Pernikahan Viral : Mas Kawin 2 Buah Kain Kafan Hingga Pengantin Pakai Baju Serba Hitam

Sementara majelis hakim dalam amar putusan menyatakan, perbuatan terdakwa telah memenuhi unsur tindak pidana Pasal 112 ayat (2) Undang-Undang RI No.35 tahun 2009 tentang Narkotik.

Sebagaimana dakwaan alternatif kedua jaksa penuntut. Disebutkan, terdakwa telah terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah tanpa hak atau melawan hukum memiliki narkotik golongan I bukan tanaman, yang beratnya melebihi 5 gram.

"Mengadili, menjatuhkan pidana kepada terdakwa Ida Bagus Djaya Muditha dengan pidana penjara selama 10 tahun, dikurangi selama berada dalam tahanan. Dengan perintah tetap ditahan," tegas Hakim Ketua IGN Partha Barghawa.

Halaman
12
Penulis: Putu Candra
Editor: Irma Budiarti
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved