Tote Bag hingga Waist Bag Kekinian dari Baliho Bekas, Produk "Sampah" Karya Putu Joka

Putu Joka Andika yang sejak tahun lalu mendaur ulang sampah menjadi barang bernilai ekonomis

Tote Bag hingga Waist Bag Kekinian dari Baliho Bekas, Produk
Dok Putu Joka Andika
Produk daur ulang karya Putu Joka Andika. Tote Bag hingga Waist Bag Kekinian dari Baliho Bekas, Produk "Sampah" Karya Putu Joka 

Tote Bag hingga Waist Bag Kekinian dari Baliho Bekas, Produk "Sampah" Karya Putu Joka

Laporan Wartawan Tribun Bali, Karsiani Putri

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Semenjak dikeluarkannya Pergub 97 Tahun 2018 yang membahas mengenai pengurangan penggunaan kantong plastik sekali pakai, masyarakat semakin gencar mengurangi penggunaan plastik, bahkan tak jarang beberapa orang mendaur ulang sampah menjadi barang berguna dan bernilai ekonomis.

Seperti yang dilakukan Putu Joka Andika yang sejak tahun lalu mendaur ulang sampah menjadi barang bernilai ekonomis.

Menggunakan banner, spanduk, baliho, backdrop bekas, pria asal Kota Denpasar ini mengubah semua bahan bekas tadi menjadi beragam tas seperti tote bag, clutch bag, waist bag yang saat ini tengah digemari kaum milenial.

Putu Joka Andika menuturkan, awal mula usaha tas recycle ini dimulai sejak dirinya bergabung dengan komunitas–komunitas peduli lingkungan, termasuk komunitas peduli sampah plastik yang sering melakukan kampanye membuang sampah pada tempatnya.

Baca: Berbagai Upaya Dilakukan BBNP Bali Dalam Memerangi Narkoba: Sampai Berbusa Kami Sosialisasi!

Baca: BBNP Bali Siapkan Rehabilitasi Berbasis Masyarakat untuk Pengguna Narkoba, Masuk Program Tahun 2020

"Dari sana saya mulai berpikir untuk melakukan tindakan yang lebih nyata untuk menjaga lingkungan dari sampah terutama sampah plastik. Saya juga banyak menjumpai baliho ataupun spanduk tidak terpakai, baik spanduk kampanye, spanduk event acara, spanduk caleg, spanduk promosi usaha yang setelah dipakai pasti akan langsung dibuang ke tempat sampah. Hal ini tentu saja menambah beban bumi, seperti kita ketahui plastik tidak mudah diurai oleh alam biarpun jika terurai plastik itu akan menjadi micro plastik yang justru akan lebih berbahaya bagi lingkungan," jelasnya.

Produk daur ulang karya Putu Joka Andika.
Produk daur ulang karya Putu Joka Andika. (Dok Putu Joka Andika)

Dari sanalah terbersit ide Putu Joka Andika untuk mengubah spanduk bekas tersebut menjadi tas.

Menurutnya, tas merupakan kebutuhan masyarakat, tidak hanya untuk membawa barang tapi juga untuk fashion.

"Daripada baliho-baliho tersebut habis dipakai tidak ada gunanya dan akhirnya menghuni TPA. Apalagi baliho itu berbahan dari plastik atau pvc sehingga tidak bisa atau lama diurai oleh alam," ucap Putu Joka Andika pada Minggu (30/6/2019).

Baca: Welcome Bali United! Jan Saragih Siap Antisipasi Permainan Agresif Ala Coach Teco

Baca: Laga Away ke Lampung Jadi Momen Nostalgia Coach Teco dengan Sang Asisten Pelatih

Halaman
12
Penulis: Karsiani Putri
Editor: Irma Budiarti
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved