Ngopi Santai

Si Bening yang Bersemayam di Perut Raja Laut

Tiba-tiba tergelitik, mengapa Indonesia atau Bali tidak meniru langkah negeri Afrika tersebut? Larang penuh penggunaan kantong plastik sekali pakai.

Si Bening yang Bersemayam di Perut Raja Laut
Tribun Bali/Rizal Fanany
Sejumlah pemulung memungut sampah plastik di Pantai Kedonganan, Badung, Sabtu (26/1). Sampah musiman ini memberi keuntungan bagi pemulung yang bisa mengumpulkan sampah plastik 70 kilo per hari 

Indonesia hari ini sungguh tidak boleh memandang remeh lagi sampah plastik. Berbagai publikasi menyebutkan negara kita nomor dua di dunia yang terbanyak mengotori lautan dengan sampah plastik setelah Tiongkok.

Berdasarkan data Jambeck (2015), Indonesia menebarkan sampah plastik ke laut sebanyak 187,2 juta ton per tahun atau nomor dua setelah China yang mencapai 262,9 juta ton. Urutan ketiga Filipina sebanyak 83,4 juta ton, diikuti Vietnam 55,9 juta ton, dan Sri Lanka yang mencapai 14,6 juta ton per tahun.

Data Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) menyebut 100 toko anggota Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (APRINDO) menghasilkan 10,95 juta lembar sampah kantong plastik dalam setahun. Jumlah itu setara luas 65,7 hektar kantong plastik atau sekitar 60 kali luas lapangan sepak bola.

Pada 2018, merujuk data Asosiasi Industri Plastik Indonesia (INAPLAS) dan Badan Pusat Statistik (BPS), sampah plastik di Indonesia 64 juta ton per tahun dimana sebanyak 3,2 juta ton merupakan sampah plastik yang dibuang ke laut.

Menurut sumber yang sama, kantong plastik yang terbuang ke lingkungan sebanyak 10 milar lembar per tahun atau sebanyak 85.000 ton kantong plastik. Data Greenpeace Indonesia menyebutkan, produksi sampah di Indonesia mencapai 65 juta ton per tahun. Sebanyak 10,4 juta ton atau 16 persen merupakan sampah plastik. Ngeri bung!

Tsunami kantong plastik di negeri tercinta memang miris. Sampah plastik memenuhi jalanan, saluran air, menyelimuti semak belukar bahkan sudah masuk ke usus hewan yang merupakan sumber protein manusia.

Hari Senin 19 November 2018, Wakatobi geger. Dalam perut paus Sperma sepanjang 9,6 meter yang terdampar ditemukan sampah plastik seberat 5,9 kg. Paus itu mati. Kasus Wakatobi pun menambah litani mamalia ini menelan sampah plastik yang berujung kematian.

Di perairan Bunaken Sulawesi Utara yang indah itu, pada tahun 2012 silam peneliti menemukan si bening sampah plastik bersemayam riang di perut ikan Raja Laut (Coelacanth). Pedih sekali. Ikan purba yang menurut undang-undang dilindungi tersebut sejatinya tak terlindungi sama sekali.

Sampah plastik merusak kesan eksotis suatu destinasi. Pimpinan Tribun Network Kompas Gramedia, Mas Febby Mahendra Putra suatu ketika jalan-jalan ke SoE, ibukota Kabupaten Timor Tengah Selatan (TTS), Nusa Tenggara Timur. Jarak kota dingin itu dari Kota Kupang kurang lebih 120 km.

Beliau menikmati panorama alam Pulau Timor yang dominan sabana dengan vegetasi khas dan semilir angin sepoi yang menggoda. Namun, kesan yang membekas di batinnya justru mengenai sampah. “Sepanjang jalan saya melihat sampah plastik berserakan di sisi kiri dan kanan jalan. Mengapa orang begitu mudah membuangnya?” kata Febby.

Halaman
1234
Penulis: DionDBPutra
Editor: Ida Ayu Made Sadnyari
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved