Dewan Usulkan Anggaran Sektor Pertanian Ditingkatkan 3-5 Persen

DPRD Provinsi Bali memberikan rekomendasi untuk meningkatkan anggaran sektor pertanian Bali

Dewan Usulkan Anggaran Sektor Pertanian Ditingkatkan 3-5 Persen
Tribun Bali/Wema Satyadinata
Baca Rekomendasi-Anggota Komisi II DPRD Bali, Gede Kusuma Putra saat membacakan rekomendasi DPRD Provinsi Bali terhadap Ranperda tentang Pertanggungjawaban pelaksanaan APBD tahun anggaran 2018 di Ruang Rapat Utama Kantor DPRD Bali, Rabu (17/7/2019). Dewan Usulkan Anggaran Sektor Pertanian Ditingkatkan 3-5 Persen 

Dewan Usulkan Anggaran Sektor Pertanian Ditingkatkan 3-5 Persen

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - DPRD Provinsi Bali memberikan rekomendasi untuk meningkatkan anggaran sektor pertanian Bali dalam rapat paripurna yang digelar bersama Gubernur Bali.

Anggota Komisi II DPRD Bali, Gede Kusuma Putra menyebut persoalan lama yang masih relevan untuk dibicarakan dan perlu dicarikan jalan keluarnya, adalah mengenai kontribusi sektor pertanian terhadap struktur perekonomian Bali.

Menurut Kusuma Putra, dalam dua dasawarsa terakhir, kontribusi sektor pertanian ini stagnan atau tidak beranjak dari kisaran 16-17 persen.

Untuk itu pihaknya di Dewan mengusulkan agar dibuatkan Peraturan Daerah (Perda) yang mengalokasikan dana untuk sektor pertanian 3-5 persen dari total APBD Pemprov Bali dan APBD Kabupaten/Kota se Bali.

“Kami Dewan menyarankan perlunya dibuat Perda yang mengamanatkan sedikitnya alokasi dana untuk sektor pertanian 3-5 persen dari total APBD Pemprov Bali dan juga Kabupaten/Kota se Bali,” kata Kusuma Putra di Kantor DPRD Bali, Rabu (17/7/2019).

Pendaftar Jalur Mandiri Tembus 3.833 Orang, Universitas Udayana Siapkan 1.800 Kursi

Rumah Penerima Bantuan BPNT Ditandai dengan Stiker

Dari hitungan kasar APBD Provinsi dijumlahkan dengan APBD Kabupaten/Kota ada di kisaran Rp 30 triliun.

“Kalau berbicara 3 persen, paling sedikit ada dana Rp 1 triliun yang bisa dialokasikan untuk sektor pertanian di Bali,” ucapnya.

Harapannya dana sebesar itu mampu mendorong dan memacu untuk memberikan kontribusi yang lebih besar dari sektor primer di dalam struktur perekonomian Bali tanpa mengabaikan sektor tersier (pariwisata).

Selanjutnya, manfaat lainnya akan ada keseimbangan baru dari 3 sektor tersebut yang akan berdampak positif terhadap serapan tenaga kerja, serta daya tahan ekonomi Bali jikalau terdapat guncangan-guncangan yang berpengaruh pada pariwisata di Bali.

Halaman
12
Penulis: Wema Satya Dinata
Editor: Irma Budiarti
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved