Beri Peluang Pekerjaan Baru, Gojek Jadi Salah Satu Penggerak Roda Perekonomian di Denpasar

PT Aplikasi Karya Anak Bangsa (Gojek), memberi dampak terhadap pertumbuhan ekonomi di Denpasar

Beri Peluang Pekerjaan Baru, Gojek Jadi Salah Satu Penggerak Roda Perekonomian di Denpasar
Tribun Bali/AA Seri Kusniarti
Aplikasi GoCar di Gojek. 

Laporan Wartawan Tribun Bali, Anak Agung Seri Kusniarti

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - PT Aplikasi Karya Anak Bangsa (Gojek), memberi dampak terhadap pertumbuhan ekonomi di Denpasar.

Salah satu mitra yang berkontribusi dalam pertumbuhan ekonomi di Denpasar adalah mitra pengemudi GoCar yang menyumbang sebanyak Rp 190 milliar.

Dalam catatan Lembaga Demografi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia (LD FEB UI), kontribusi mitra GoCar mengalami peningkatan pendapatan tertinggi mencapai 75 persen jika dibandingkan pendapatan sebelum bergabung menjadi mitra.

Sehingga mitra GoCar juga menjadi salah satu penggerak roda perekonomian daerah.

Wakil Kepala LD FEB UI, Paksi C.K. Walandouw, menyampaikan Gojek telah berhasil dalam memberikan peningkatan kontribusi ekonomi di Denpasar.

Hal tersebut dapat dilihat dari hasil riset yang menunjukkan rata-rata pendapatan mitra GoCar mencapai hampir 2,5 kali lebih tinggi daripada UMK Denpasar 2018, yakni sebesar Rp 5,8 juta.

Sehingga sebanyak 84 persen mitra pengemudi merasa kehidupannya sekarang lebih baik, dan puas dengan kehidupannya sekarang.

“Kontribusi ekonomi itu begini, kalau misal sebelum jadi mitra mereka punya pendapatan Rp 2 juta, setelah gabung jadi mitra pengemudi GoCar jadi Rp4 juta. Nah, selisihnya kita hitung sebagai peningkatan kontribusi ekonomi dari Gojek,” katanya, dalam siaran pers yang diterima Tribun Bali, Selasa (30/7/2019).

Disampaikan Paksi, kehadiran Gojek di Denpasar telah memberi peluang pekerjaan baru. Sehingga Gojek menjadi salah satu mata pencaharian masyarakat Denpasar.

Ada 98 persen mitra pengemudi GoCar memiliki tanggungan. Dengan menjadi mitra pengemudi, 9 000 mitra GoCar mampu memberikan manfaat kepada 24.000 orang.

Tidak hanya kontribusi secara ekonomi, penelitian ini juga menunjukkan bahwa tiga manfaat utama yang dirasakan sebagai mitra pengemudi di Gojek.

Diantaranya bisa mengatur waktu kerja, bisa memiliki waktu lebih bersama keluarga, dan mempunyai waktu lebih untuk menabung atau bekerja sambilan yang lain.

“Ini pilihan peluang pekerjaan baru. Kalau kita tanyakan kenapa Gojek, ternyata responden bukan karena pendapatan yang lebih  utama, tapi fleksibilitas waktu. Jadi yang namanya mitra gojek, kalau tiba-tiba anaknya sakit ya dia tinggal matikan aplikasi terus pulang gak usah minta izin. Inikan pola kerja baru dan jam kerja bisa diatur sendiri. Inilah peluang kerja baru. Ada yang jadikan pekerjaan sampingan, ada yang utama karena memang telah memberikan masukan yang relatif stabil,” jelasnya. (*)

Penulis: AA Seri Kusniarti
Editor: Widyartha Suryawan
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved