Temuan Situs Petirtaan Era Kerajaan Majapahit di Jombang Menguak Fakta Menarik, Mirip Candi Tikus

Situs petirtaan kuno era peninggalan Majapahit kembali ditemukan di Jombang, Jawa Timur.

Temuan Situs Petirtaan Era Kerajaan Majapahit di Jombang Menguak Fakta Menarik, Mirip Candi Tikus
Kompas.com/MOH. SYAFIÍ
Penampakan situs purbakala di dasar sendang Sumberbeji, Dusun Sumberbeji, Desa Kesamben, Kecamatan Ngoro, Kabupaten Jombang, Jawa Timur. Pada Sabtu (3/8/2019), Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jawa Timur, mengakhiri kegiatan survei penyelamatan situs di lokasi tersebut. 

Menurut dia, temuan-temuan di lokasi situs tersebut memperkuat keyakinan bahwa bentuk situs Sumberbeji merupakan petirtaan kuno, peninggalan zaman Majapahit.

"Temuan ini memperkuat perkiraan sebelumnya bahwa tinggalan cagar budaya yang ada di sini merupakan struktur petirtaan atau kolam air pada masa Majapahit," ujar Wicaksono kepada Kompas.com.

Berdasarkan hasil survei penyelamatan situs, Wicaksono menyebut bentuk petirtaan di Sumberbeji memiliki kemiripan dengan Candi Tikus di Trowulan, Mojokerto, atau petirtaan Dewi Sri di Magetan.

Indikasinya, ujar Wicaksono, ada bangunan persegi empat yang di atasnya terdapat lingkaran dengan diameter 3,8 meter. Bangunan kuno itu diduga merupakan titik tengah dari struktur petirtaan.

"Di tengah ada bangunan berbentuk persegi yang menjadi center atau bangunan dari kolam air atau petirtaan. Petirtaan ini seperti halnya Candi Tikus ataupun petirtaan Dewi Sri di Magetan," jelasnya.

Disebutkan, luas struktur petirtaan yang ditemukan memiliki ukuran 12 meter pada sisi barat.

Luasan itu diukur dari dari sisi luar saluran air di sebelah selatan, hingga sisi luar struktur sudut bangunan di sisi utara yang berhasil ditemukan.

Lalu untuk ukuran dari barat laut ke arah timur laut, memiliki panjang 18 meter yang diukur dari sisi luar masing-masing sudut.

"Sementara ini kami memperkirakan bangunannya berbentuk persegi, dari barat ke timur membentang 18 meter dan dari utara ke selatan, kemungkinan 24 meter," ujar Wicaksono.

Menurut Wicaksono, dari hasil survei penyelamatan situs selama 5 hari, penemuan petirtaan kuno di Sumberbeji merupakan temuan istimewa.

Halaman
123
Editor: Ady Sucipto
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved