Mayat Gusti Dauh Tergeletak di Bawah Pohon Wani

Gusti Lanang Dauh ditemukan terkapar di sekitar pohon wani di Banjar Selat Kelod, Desa Selat, Karangasem

Mayat Gusti Dauh Tergeletak di Bawah Pohon Wani
Polsek Selat
EVAKUASI - Petugas dan warga saat mengevakuasi jenazah Gusti Dauh, Jumat (20/9/2019). Mayat Gusti Dauh Tergeletak di Bawah Pohon Wani 

TRIBUN-BALI.COM, KARANGASEM - Gusti Gede Raka (72), sontak terkaget saat melihat Gusti Lanang Dauh terkapar di sekitar pohon wani di Banjar  Selat Kelod, Desa Selat, Karangasem, Bali, Jumat (20/9/2019).

Ia kemudian mendekat lalu memeriksa.

Ternyata Gusti Dauh sudah tak bernyawa.

Kakek berusia 71 tahun yang merupakan warga Banjar Selat Kaja, Desa Selat itu ditemukan sekitar pukul 10.30 Wita.

Kesehariannya, ia biasanya pergi ke sungai tak jauh dari rumahnya.

Di sana dia berkumpul dengan rekan-rekannya sembari minum tuak dan arak.

Gusti Gede Raka melihat jenazah Gusti Dauh saat pulang dari sawah yang  berjarak sekitar 15 meter dari lokasi.

Di pertangahan jalan, warga Selat Kelod, Desa Selat, Kecamatan Selat ini kemudian melihat Gusti Dauh terkapar tak bernyawa.

"Posisi jenazah korban tergeletak saat ditemukan. Pakaian yang dikenakan masih lengkap. Baju kemeja kotak-kotak dan celana pendek berwarna biru," kata Gusti Gede Raka saat  dimintai keterangan oleh kepolisian.

Ia langsung meninggalkan jenazah itu dan memberitahu pihak keluarga bahwa Gusti Lanang Dauh meninggal di bawah pohon wani.

Halaman
12
Penulis: Saiful Rohim
Editor: Irma Budiarti
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved